Tuesday, October 06, 2015

Aku Maafkan Kamu

Family
Tak tahu kenapa aku tak rindu kamu...
Aku cuma rindukan anak kamu...
Mungkin luka yang kau tinggalkan untuk kami...
Bukan sikit dalamnya...
Kesian mereka.... terlalu tua untuk menghadapi kerenah kau..
Mata tua itu adakalanya masih bergenang airmata...
Bila namamu disebut sekali sekala..
Entah kenapa, dengar namamu saja..
Mengundang rasa meluat yang tak terkata..
Aku masih tercari2 silap kami... silap mereka..
Apa yang buat kau jadi begini?

Work Life
Inilah yang dikatakan kepuasan yang kucari...
Malangnya satu saja...
Jarak ke tempat kerja makan masa...
Letih di atas jalanraya aje..
Meninggalkan semenyih bukanlah semudah dijangka..
Pindah lagi... aduh... ntah mampukah melalui segalanya sekali lagi..
Mungkin itu adalah pilihan yang paling akhir sekali..

Love
Kalaulah hidup ini semudah yang kita jangka..
Kalaulah kita saling mengerti..
Kalaulah pilihanku ini... adalah pilihan hakiki..
Tolonglah Ya Allah,,,,
Walaupun dah terlalu lama menanti..
Permudahkanlah ia untuk kami....
Untuk kali ini..

Health
Pasang surut ibarat air laut..
Tinggi rendah... naik turun...
Sentiasa berubah..
Adakalanya ketawa adalah ubat terbaik
merawat luka luar dan dalam..
Yang luar jadi tak kelihatan..
Yang dalam kurang kepedihan...

Emotion
Ya Allah Ya Tuhanku...
Kalau ini mampu menyembuhkan luka lama...
Kalau ini mampu bawa pergi segala duka..
Kalau ini mampu menyeka airmata...
maka aku maafkan dia..
Aku maafkan semua perbuatan dia...
Kata-katanya, penghinaannya...
Aku maafkan dia...