Monday, May 31, 2010

1st Time Derma Dara..... Opss Darah...

Aku paling ngeri derma darah, sebab tu aku tak pernah cuba nak derma darah. Walaupun cucuk mencucuk ni dah sebati dengan aku satu masa dulu. Tapi en hubby memang hobi dia menderma darah. Pantang nampak kempen derma darah, mesti nak derma walaupun kadang2 lum cukup ½ tahun pun jaraknya, sampai kena reject dengan orang tu.

Tapi ntah apa yg buat aku kuat semangat kali ni. Mungkin sebab hamper dia nampak menarik dan besar kot…maka aku telah memutuskan untuk menderma darah. “Pertama kali derma darah?” Tanya nurse. “Ya”, jawabku. Dan tiba2 mataku terpandang seorang lelaki lingkungan umurku sedang muntah2 selepas menderma darah. Ada yang pitam, tak kurang gak yang turun je dari kerusi, langkah 3 tapak, pengsan. Aduyaiii… semua ni langsung tak memotivasikan diri aku. Aku terasa mcm nak pulangkan je borang pendaftaran tadi. Tapi mujurlah ada terasa nak jaga air muka sendiri maka aku buat2 cool je.

Lepas menimbang berat badan (benda yg dah lama tak buat dan benci untuk buat) aku dapati berat badanku turun 4 kilo dari bulan lepas. Kira ok la…. Man-man (sket2) la.. Ni mungkin berkat main badminton selalu ni. Akhirnya aku berjaya menderma sekampit penuh darah…dalam tempoh tak sampai 5 minit pun. En Hubby aku kata “Mak aii… lajunya darah awak turun, orang lain pun lum penuh lagi. Ni kalau eksiden yg berdarah bahaya ni, cepat je darah keluar.” Cis… cabul sungguh.

Tapi syok juga ye dilayan macam permaisuri lepas tu. Dowang bagi roti, air kotak, dan tuangkan air milo panas untuk aku. Eii… macam VVIP plak.. siap buatkan sijil, dapat hamper besoor…. Banyak coklat dalamnya. Mungkin dengan tujuan supaya aku makan banyak2 bagi menggantikan darah yang dah didermakan. Heheheh…

Tapi sebenarnya tujuan utama aku, seandainya satu hari nanti terjadi kemalangan ke atas aku yang menyebabkan aku kehilangan banyak darah (nauzubillah), moga aku tak susah mendapatkan darah dari org lain. Kesimpulannya dermalah DARA opss DARAH..

Bersiap sedia untuk ujian darah...
Nurse, jangan cucuk kuat2 ye...


4 kilo turun - mungkin badminton penyebabnya.


Tuesday, May 25, 2010

Letak Gelas Tu Di Bawah~!!

Masalah tu adalah teman sejati kepada kehidupan. Yang membezakan cuma sejauh mana seriusnya masalah tersebut. Hari ni kalau kita mengeluh atau merungut tentang masalah yang kita hadapi dan tanggung, mari renungkan sejenak kisah ini. Harap dapat mengurangkan sedikit beban di bahu kita.

Seorang pensyarah memegang sebuah gelas besar yang berisi air. Kemudia dia bertanya kepada pelajarnya.
Prof : Agaknya berapa berat air dalam gelas yang saya pegang ni?
Pelajar pertama : 500 liter
Pelajar kedua : 1000 liter
Pelajar ketiga : Mungkin 700 liter...
Prof : Tak kira berapa berat pun gelas ni, soalan saya apa akan jadi sekiranya saya memegang gelas ni begini dalam masa 1 minit?
Pelajar: Tak ada apa-apa yang akan berlaku.
Prof : Bagaimana kalau saya pegang gelas ini dalam tempoh sejam?
Pelajar: Tangan prof akan jadi lenguh dan sakit.

Pensyarah tersebut mengangguk dan kemudian tersenyum.

Prof: Baiklah, bagaimana kalau saya pegang gelas ini begini dalam masa sehari?
Pelajar: Prof akan kena kekejangan otot, boleh menyebabkan kesakitan yang serius dan mungkin juga boleh menyebabkan lumpuh.
Prof : Hmmm... jadi apa yang perlu saya buat sekarang ye untuk mengelakkan perkara tu berlaku?
Pelajar: Apa susah prof, letakkan je gelas tu kat bawah.
Prof : Bagus. Itulah yang saya nak dengar. Begitu juga dengan masalah kita. Kita boleh memikirkan masalah tu untuk beberapa ketika dan cuba menyelesaikannya dalam masa terdekat sekiranya mampu.
Namun sekiranya kita tak mampu menyelesaikannya dalam masa terdekat, kita jangan membebani otak kita dengan masalah tersebut. Otak kita umpama tangan yang memegang gelas juga. Sekiranya kita menyeksa dia memikirkan perkara yang rumit dan menggangu fikiran dalam tempoh yang lama, ia boleh menjejaskan kesihatan kita dan kehidupan kita keseluruhannya.
Jadi kenapa kita perlu menyeksa diri begitu? Letakkan masalah ke bawah buat seketika dan bersantai / bergembira / makan dan tidurlah seperti tiada apa yang mengganggu fikiran kita agar esoknya kita berada dalam keadaan yang cukup segar dan bertenaga bagi menyelesaikan masalah itu dan seterusnya.

So guys.... sebelum balik rumah untuk berjumpa keluarga kita / anak-anak / suami atau isteri letakkan ke bawah masalah tersebut dan lupakannya seketika agar masalah tersebut tidak membelenggu dan menjejaskan hidup kita keseluruhannya. Pastikan sebelum tidur kita lapangkan fikiran dan sambutlah hari esok dengan lebih bersemangat dan azam untuk menjadi lebih baik dari hari sebelumnya. InsyaAllah.

Monday, May 24, 2010

Strategi pertama merebut UBER.

Weekend kami 1 family ke Court Badminton di bangunan CIMB & LHDN Klang.
Tujuan: Mengeluarkan peluh yang dah lama tak keluar (selain memperkenalkan court badminton kepada 2 bakal jaguh UBER & THOMAS).
Walapun ayah bermain tak kurang hebat dengan berseluar slack dan bersandal, tapi rasanya ayah dah tak dibenarkan masuk piala THOMAS dah.

Yeah itu dia.... sampai terkangkang lakiku itu sebab nak ambik shuttle dari ayah.

Ehem... baiklah itulah dia bakal jaguh UBER sedang dalam training.

Kakak: "Mommy, kakak nak main kat situ (dalam gelanggang) tanak main sini (tepi gelanggang)."
Mommy: Belum lagi. Kakak main tepi dulu, dah pandai nanti baru main kat situ.

Dan.... bersungguh-sungguh dia nak sambut bola dari mama dia lepas tu, satu pun tak lepas.

Gambar Ajiem tak ada. Mungkin sebab dia tak berhenti2 berlari keliling court, letih lensa kamera aku nak kejar dia. Memandangkan bakal jaguh THOMAS tu kecik lagi, dia tak dibenarkan memegang raket badminton yang berharga ratus2 tu dikhuatiri menyebabkan hilang rupa bentuk asal raket tersebut.

By the way Ajiem telah melepasi saringan akhir untuk pertandingan baby fotogenik yang sedang berlangsung di Klang Parade minggu ini. Sesiapa yang ke Klang Parade dapatlah kiranya mengundi bakal jaguh THOMAS tersebut. Boleh la ye.... bleh la.... hehehe....

No Undian Muhammad Qhairul Nazim: No. 15

Gambar diambil dari skrin TV pertandingan di Klang Parade. Vote for him!!!

Friday, May 21, 2010

Pedih telinga kena perli.....

Entry ni tak ada niat nak buka keaiban sesiapa. Ia cuma luahan rasa yang terbuku kat hati aku yang tak mampu lagi ku tahan. Sakit dan pedihnya, tuhan aje yang mengetahui. Sekuat mana pun aku sembunyikan - mana mungkin aku mampu menipu diri sendiri.

Malam tadi kawan baik adik aku datang ke rumah. Aku sebenarnya tidaklah rapat sangat dengan orang yang bernama Fatimah tu. Yang aku tahu dia kawan baik adik aku. Mereka belajar sekolah menengah bersama-sama, kerja pun di tempat yang sama cuma jawatan sahaja yang berbeza. Orangnya sangat lemah lembut, sopan santun walaupun dilahirkan dalam keluarga yang kurang berkemampuan. Baru-baru ni aku dapat tahu daripada adik bahawa dia bakal melangsungkan perkahwinan dalam masa terdekat ni.

Yang membuatkan aku dan keluarga tersentuh hati apabila dia sanggup berjalan kaki 5km dari rumahnya ke rumah aku semata2 ingin menghantar kad kahwin kepada mak aku dengan tangannya sendiri. Walaupun satu tempat kerja dengan adik aku, namun itu bukan alasan dia mahu "pass"kan sahaja kad untuk keluarga aku. Dia juga menyediakan lagi sekeping lagi kad khas untuk aku dan suami sambil meminta aku jangan lupa datang ke majlisnya. Begitulah budi bahasa kawan baik adik aku yang jauh lebih muda dari aku.

Dan... untuk menambahkan rencah masakan cerita ni, kebetulan aku juga ada seorang kawan yang bakal menamatkan zaman bujangnya tak lama lagi. Tapi mungkin tak serapat adik aku dan Fatimah agaknya. Kami sekadar berkongsi semua cerita, aku mengenalinya sejak dia bersama kekasih pertama, kedua dan ketiga. Malah aku jugalah yang memperkenalkannya dengan bakal suaminya ini. Pada ketika tiada respon dari si jejaka - pernah terkeluar kata2 yang menyakitkan hati dari mulut si perempuan namun aku tetap mempertahankan jejaka tersebut sehinggalah akhirnya mereka di"couple"kan secara rasmi. Aku gembira. Dan ternyata kegembiraan itu seketika kerana hasil dari penjodohan terancang itu akhirnya membunuh seluruh persahabatan 4 orang teman. Cukuplah sampai itu, kerana apa yang menyebabkan ianya hancur terlalu kejam untuk diceritakan. Agaknya apa yang buat dia jadi begitu? Kau tamakkan harta? Kelabu mata dengan kekayaan dia sehingga kau rasa kami nak mengikis harta dia ke? Tergamak pula kau memburukkan aku.

Hati aku waktu dia datang untuk meminta maaf seperti kaca yang dah berderai dicantumkan kembali guna gam gajah. Boleh bayangkan? Aku maafkan segalanya, yang disengajakan mahupun yang tidak disengajakan walaupun aku tahu amat mustahil untuk kembali menjadi umpama adik beradik seperti dahulu.

Dan ketika dia memberikan aku kad kahwinnya - aku terkesima. Tiada sebarang kata2 jemputan dari mulutnya. Ia sekadar perpindahan sekeping kad dari tangannya ke tanganku. Malah tiada nama aku mahu pun suami yang tercatat di majlisnya, cuma jemputan ke majlis bakal suaminya yang juga kenalan aku. Saat itu aku cuma ingin bertanya soalan "Adakah kad ini sekadar melepaskan batuk di tangga dimana kebetulan kau memang perlu berjumpaku untuk mengambil barang bakal suamimu?" Tapi kalau aku bertanya, adakah aku akan gembira? Penting ke soalan tu kalau hanya ingin melampiaskan amarah pada dia. Menambahkan luka yang sedia ada.

Dan hari ini ketika aku menghantar Fatimah ke pagar rumah mak, telinga aku berdesing. "Ini baru betul kawan baik. Kami puji didikan orang tua pada Fatimah ni. Sanggup dia jalan kaki semata2 nak hantar kad kat tangan ayah dengan mak. Ini baru ikhlas, Long. Padahal kalau nak ikutkan rapat mana sangat la kami ni dengan Fatimah berbanding dengan kawan kau tu."

Salahkah aku kalau kawanku tidak seperti Fatimah?

Sudah Jatuh Ditimpa Eskalator.

Tengahari 20/5/2010

My Sis : Hello, Along. Ija ni. Kereta Ija mati kat tengah jalan masa Ija nak pi Econmart.
Aku: Camna leh tiba-tiba mati?
My Sis: Entahlah. Ija start2 tak bleh hidup. Ija bukak bonet depan cek minyak hitam warna dia dah tukar macam air teh tarik. Enjin dah masuk air kot.
Aku: Ye la tu. Abistu kena overhaul lagi la agaknya tu?
My Sis: Ye la... adui peningnya. 6 ribu lagi la nampaknya ni... silap2 lebih.
Aku: Abis ko buat apa lepas tak leh start?
My Sis: Ija tinggalkan je kereta tu kat tepi jalan. Abis tu nak buat apa lagi. Ija sorang je masa tu.
Aku: Abis tu mcm mana ko nak kije lepas ni?
My Sis: Kena naik bas la... takkan kereta tersadai sebulan, ija pun tak kerja sebulan?
Aku: Hehehe... mana le tau. heheheh

Malam 20/5/2010

My Sis: Hello Along... tolong..... along kat mana??
Aku: Along kat rumah la... kenapa ko, ija?
My Sis : Ajim.... mak cakap dia terhempap pintu... kepala berdarah tak berhenti2..
Aku: Ya Allah, ko kat mana skang? Ajim macam mana?
My Sis: Ija kat hospital lagi ni (sebab dia kerja nurse), dah minta tolong kawan hantarkan ija balik rumah. Ayah takde kat rumah, Man (suami dia) main badminton, telefon tak dapat2... Mak sorang je kat rumah dengan Aliyah ngan Ajim. Mak nak bawa hospital takde kereta. Along tolong balik long..
Aku: Ok... aku balik rumah mak skang.

Kemudian aku call mak.....

Aku : Hello mak.. Ajim kenapa?
Emak : Dia terjatuh... kepala dia terkena bucu meja kat pintu rasanya. (Mcm mana plak adik aku cakap terhempap pintu??) Mak pun tak tahu. Tahu2 je kepala dia dah berdarah. Memancut2... mak tutup ngan kain pun tak nak berhenti keluar. Ija suh mak letak ais. Lepas letak tu darah berhenti tapi dia nampak lemah la.
Aku : Mana dia?
Emak : Ada tgh baring. Minum susu.
Aku: Aliyah mana?
Emak: Ada, baju mak penuh darah dia ni. Aliyah tolong mak lapkan darah Ajim kat lantai. (memang ada tokoh jadi nurse gak ni, relax je nampak darah). Mak risau ni. Banyak sangat darah dia keluar tadi.

Semasa dalam perjalanan balik ke Klang.......

My Sis: Along. Datang Hospital Sri Kota terus. Ija dah dekat hospital. Kawan tolong ambilkan Ajim tadi. Ni takde transport nak balik rumah karang. Along ambik ija kat hospital.
Aku: Ok. Tunggu sana....


dan..... sebaik sahaja tiba, Ajim dah dibawa ke Emergency. Melihat je muka dia yang monyok, mengantuk, tak menangis tapi keletihan - aku dah jadi sayu. Dia memang pandai buat muka sedih. Tapi bila part dia nakal, confirm kowang serender.

Kesian plak dengan My Sis - dah le kereta yang menjadi "kaki"nya selama ni buat hal. Dalam masa yang sama ketika berlaku kecemasan tak ada orang lain di rumah selain dari mak yang tak berkereta. Dah le keseorangan panik menanggani cucu yg buas ter'eksiden'kan diri sendiri. Mujur ada kawan adik yang baik hati nak tolong ambik dan hantarkan ke hospital. Ni la yang dikatakan sudah jatuh ditimpa eskalator agaknya. Hahahaha... The little boy akhirnya digamkan kepalanya disebabkan luka yang agak dalam. Menurut doktor kalau tak diletakkan gam akan menyebabkan parut yang jelas kelihatan. Doktor juga berpesan sekiranya besok dia mengalami muntah2 atau pengsan, segera bawa semula ke hospital dikhuatiri berlaku gegaran otak. Hopefully Ajiem is fine. Jangan nakal2 lagi sayang. Jangan buat semua orang susah hati ok.

And for the little girl. Terima kasih sebab tolong nenek ketika nenek berada dalam keadaan sangat panik. Kamu memang anak yang baik.

Wednesday, May 19, 2010

Pening Cikgu Kalau Anak Murid Macam Ni....

Kids Are Quick
___________________________________

TEACHER : Maria, go to the map and find North America .
MARIA : Here it is.
TEACHER: Correct. Now class, who discovered America ?
CLASS: Maria.
____________________________________

TEACHER: John, why are you doing your math multiplication on the floor?
JOHN: You told me to do it without using tables.
_________________________________________

TEACHER: Glenn, how do you spell 'crocodile?'
GLENN: K-R-O-K-O-D-I-A-L'
TEACHER: No, that's wrong
GLENN: Maybe it is wrong, but you asked me how I spell it.


(I Love this kid)
___________________________________________


TEACHER: Donald, what is the chemical formula for water?
DONALD: H I J K L M N O.
TEACHER: What are you talking about?
DONALD: Yesterday you said it's H to O.

_________________________________

TEACHER: Winnie, name one important thing we have today that we didn't have ten years ago.
WINNIE: Me!

__________________________________________

TEACHER: Glen, why do you always get so dirty?
GLEN: Well, I'm a lot closer to the ground than you are.

____________________________________

TEACHER: Millie, give me a sentence starting with ' I. '
MILLIE: I is...
TEACHER: No, Millie..... Always say, 'I am.'
MILLIE: All right... 'I am the ninth letter of the alphabet.'

_______________________________

TEACHER: George Washington not only chopped down his father's cherry tree, but also admitted it. Now, Louie, do you know why his father didn't punish him?
LOUIS: Because George still had the axe in his hand...
_____________________________________

TEACHER: Now, Simon, tell me frankly, do you say prayers before eating?
SIMON: No sir, I don't have to, my Mom is a good cook.
_____________________________

TEACHER: Clyde , your composition on 'My Dog' is exactly the same as your brother's. Did you copy his?
CLYDE : No, sir. It's the same dog.
___________________________________

TEACHER: Harold, what do you call a person who keeps on talking when people are no longer interested?
HAROLD: A teacher

Hahahaha.... Selamat Hari Guru, walaupun terlewat ucap jasamu guru tetap dikenang selalu.

Terima kasih banyak2 kepada cikgu yang telah menjadi orang terpenting (selain mak dan ayahku) yang membentuk aku untuk menjadi AKU yang hari ini.


Monday, May 17, 2010

Menunaikan Janji & Bila Serangga Masuk Rumah

Minggu lepas aku janji dengan dia nak bawa dia pergi I City Shah Alam tengok lampu. Dia tunggu dari siang sampai pukul 8 dia tertidur. Aku tak sampai hati nak kejutkan dia. Lalu aku biarkan dia tidur dan aku balik ke Shah Alam. Tak ku sangka perkara tu menyebabkan dia kecil hati sampai mengigau di tengah malam. "Nak tengok lampu... Nak tengok lampu." Maka bila aku pulang ke rumah Jumaat sebaik aje nampak muka aku dia terus memelukku sambil mengajak menengok lampu. Aku memang kalah betul bila dia buat gitu. Mak cakap, dah seminggu dia sebut nak ajak mommy tengok lampu. Lalu aku melupakan Piala Thomas Malaysia lawan China. Ternyata usahaku berbaloi. Pertama kerana memang Malaysia kalah - maka aku tak sakit jantung tengok badminton. Kedua kerana keterujaan dia membuatkan aku sangat gembira membawanya ke sana.





Ada satu lagi janji yang belum ditunaikan kepadanya dan dia sedang menuntutnya. Bukan tak nak tunaikan tapi belum boleh ditunaikan sebab bendanya belum ada.



Dia mahu tengok SHREK~!!! Next week ok darling.


Ermm...... sedikit gambar aksi dua ekor serangga yang terlepas masuk ke dalam rumah weekend lepas. Seekor lebah dan seekor ladybird.






Thursday, May 13, 2010

Aku Sudah Potong.......

1st of all aku minta maaf banyak2 kerana meninggalkan blog agak lama. Bukan kata blog sendiri, blog kenalan pun aku jarang berkunjung lewat kebelakangan ni. Sebenarnya kemalasan, sakit perut dan kesibukan sedikit menyerang aku lewat kebelakangan ini.

Aku mulakan dari hari minggu.... erm... takde apa yang menarik. Hari ibu tidak disambut meriah tahun ni. Mungkin sebab adik nak pindah rumah, jadi sibuk membantu dia dismantle perabot2 supaya senang nak diangkat ke dalam lori.

Monday / Isnin / 10 May- Agak sibuk memandangkan Khamis Jumaat lepas aku menghadiri ISO9001:2008 Training di Armada hotel. Maka Isnin adalah hari mengqada' kerja bagi 2 hari yang ditinggalkan. Kebetulan ada pergaduhan dengan nyonya tua lagi gara2 payslip lagi yang telah menyebabkan aku menengkingnya. Nasib baik tindakan aku tidak dipertikaikan oleh sesiapa memandangkan pada mata mereka, Nyonya tua telah menyakiti aku secara keterlaluan.



Tuesday / Selasa / 11 May - Nyonya tua gila MC 2 hari, termasuk esok. Dunia dirasakan terlalu bahagia, aman dan tenang tanpanya di ofis. Walaupun diserang sakit perut senggugut yang amat sangat namun ketiadaan Nyonya Tua tidak menambahkan lagi sakit yang sedia ada. Petang aku dan Mr Ricky ada meeting bersama Malaysian Employer Federation (MEF) di Kelab Golf Sultan Abdul Aziz Shah. Meeting sepatutnya bermula pukul 2, tp pukul 2.30 baru aku tiba di sana. Kebetulan ketika sampai semua kerusi di bahagian belakang telah penuh - hanya tinggal di bahagian depan sekali sahaja. Tak ada pilihan, aku melangkah kesana. Beberapa minit kemudian Mr Ricky pula sampai dan mengambil tempat di sebelahku. Masalahnya duduk di bahagian depan sekali yang hanya beberapa cm dengan Speaker dan Chairman dalam keadaan sakit perut senggugut bukanlah satu langkah bijak sebenarnya. Akhirnya aku terpaksa berdiri banyak kali berpura2 membetulkan tempat duduk. Sakitnya.........~!!!!

Wednesday / Rabu / 12 May - Hari kedua tentu lebih sakit dari hari pertama. Walaubagaimanapun kata kawan2, walaupun sakit mereka masih boleh mendengar aku ketawa dan bercerita. Sebenarnya bukan aku kurang sakit. Aku dah biasa menanggani kesakitan dengan cara aku sendiri. Kalau tak- masakan lepas 3 hari major operation aku boleh pergi Jaya Jusco - shopping. Hari ni kami dah merancang untuk mengadakan sambutan hari jadi untuk Mr Hussain. Mr Hussain adalah seorang yang pesara berpengalaman tinggi dalam bidang HR dan IR yang telah kami lantik bagi mewakili syarikat kami sebagai kepala untuk Collective Bargaining dan Collective Agreement bersama pihak Union. Sedar tak sedar dah lebih setahun pun En Hussain bersama kami dan kasih sayangnya terhadap kami ibarat bapa kepada anak-anaknya. Maka itu kami merancang sambutan hari jadi untuknya. Walaupun sakit, boleh lagi aku ke Giant dan Bakery untuk membeli buah2an dan kek. Oh... sempat lagi kena saman dengan MBSA pasal tak bayar parking. Sebenarnya sumpah aku tatau kena bayar parking - aku ingat tu parking yg disediakan untuk customer Giant.



Ok... malamnya, sama mcm semalam- menonton piala Thomas dalam keadaan penuh debar especially tang beregu kedua. Walaupun kalah aku puji tahap performance untuk gandingan pertama kali lebih2 lagi pertama kali juga turun ke gelanggang untuk kejuaraan besar seperti ini. Berlawan dengan org yg jauh lebih berpengalaman tp memberikan fight yang mantap.
Dan.... jeng jeng jeng... pada malam itu juga ketika hubby sedang menonton piala Thomas dengan penuh khusyuk, aku telah mengeluarkan gunting dari poket dan menggunting rambutnya yang panjang dan diikat dengan getah itu. Hahaha... dah lama gak dia simpan rambut tu - konon2 nak bela rambut panjang. Puas ayah mak dia ngan ayah mak aku paksa dia potong tapi dia buat bodoh je. Aku dah tak kuasa nak bertekak dengan dia pasal rambut panjang dia tu. Semalam dengan jayanya aku telah berjaya memotong rambutnya. Terkejut beruk mamat tu bila aku menunjukkan rambutnya yang telah dipotong dan masih berikat dengan getah. Hehehe.... katanya "nasib baik awak sakit perut, kalau tak saya tumbuk perut awak bertalu-talu," heheh... akhirnya malam tu dia pi la barber potong pendek rambutnya yang telah dipotong congkah-mangkih oleh aku.

Thursday / Khamis / 13 May - skang baru kul 8.30 pagi. Waktu kerja dah bermula. Belum ada apa yang menarik berlaku pagi ni tapi yang pasti perkara paling tak menarik apabila aku melihat muka nyonya tua gila dah kembali bekerja hari ni.

Tuesday, May 04, 2010

Ada Bagusnya Tak Ada Internet

Semalam memang sehari suntuk tak ada internet kat ofis. Kejadian berpunca daripada TM sendiri. Pukul 5.30 baru TM call ofis tanya internet dah ok ke belum? Bila aku test - ha'ah memang dah ok. Masalahnya masa tu aku pun dah kemas beg nak balik. Satu ofis semalam mcm cacing kepanasan bila internet tak ada. Minggu lepas masa line telefon kena sambar kilat - mcm takde effect je masing2... gembira lagi ada.

Kesan yang nampak jelas bila takde internet ialah betapa fokusnya aku membuat payroll semalam. Dalam sejarah aku cuma memerlukan setengah hari untuk menyiapkan payroll. Barulah aku sedar - rupanya kalau langsung tak ada gangguan dari internet aku boleh melakukan kerja yang biasanya 2 hari kepada setengah hari. Perghhh memang aku kagum dengan diriku sendiri. Hasilnya pada hari pertama payroll - lepas aje lunch kawan2 dah tercengang2 tengok aku jalan2... buat air... cicah ngan biskut.. sembang isu2 semasa... ewahhh... sampai ramai yg tergur, "Siti, payroll dah siap ke? Relax betul - jangan takde gaji kitorg bulan ni sudah." Aku sengih je.

Btw, aku malu juga dengan diri sendiri kerana tidak update blog agak lama. Nampak sangat macam kering idea (memang pun). Weekend lepas aku cuma takat dok kat rumah je. Walaupun begitu langsung tak sunyi kerana ada 2 orang budak yang sedang membesar tu. Siap la kami belikan swimming pool dekat TESCO bagi dowang main puas2.







Aku juga telah menyediakan Nasi beriani, ayam merah, kari daging dan acar nenas untuk santapan hari minggu. Hehehe... ekceli, aku dah pernah masak beriani kat rumah aku - tapi makan berdua je la. Bila aku kata aku pandai masak beriani, family aku terasa ragu2 plak. Maka aku telah membuktikan kepada mereka yang aku memang bleh masak beriani. Maka tiada lagu ragu2 mahupun Ragunathan lagi skang ni.




Dan.... semuanya licin licau.
P/S: Maaf gambar diambil masa sudah separuh dimakan... baru teringat nak ambik gambar.