Sunday, January 30, 2011

My COACH had landed to Malaysia.

Bukan coach bola sepak, bukan juga coach keretapi, bukan juga executive coach - bas ekslusif kaler biru Nadi Corp punya... bukan... bukan...
This is the COACH that I want to talk about....
Hehehehehehe... ada pun ibu saudaraku yang telah lebih 15 tahun migrate ke Amerika telah pulang ke tanahair untuk bertemu kakak tercinta (emak aku), abang-abangnya dan adik2nya. Untuk aku, seperti yang telah dijanjikan dari awal.... beg tangan COACH idaman diserahkan. You are the best auntie in the world. Dekat Amerika COACH lebih murah sikit dari Malaysia.

The price is USD 298 (kerana aku masih simpan tag harga dalam poket depan. ahakssss). Kalau convert duit Malaysia lebih kurang RM900. Kalau kat Malaysia, harganya cecah lebih RM1000. Tapi kalau kowang beli fake COACH Gred A, AA, AAA kat Petaling Street lagi murah. FYI, Amerika tidak ada imitation @ fake bag. Kenapa yer perempuan sanggup berhabis duit banyak beli handbag mahal2?? Nak tau kenapa... belilah dan pakailah... kepuasannya menusuk sampai ke tulang sum sum. ekekekekek. Betul tak ladies?

Bagaimana dengan beg tangan Salvatore Ferragamo yang aku idam2kan sangat nak beli tu? Hehehe... sikit2 la.. Gila mu... beg tangan tu, bila aku jadi manager pun belum tentu aku beli lagi. RM10K beb... tp...... aku telah membeli juga Salvatore Ferragamo demi memuaskan hati aku. Bukan beg tangannya.... tapi.... jeng jeng jeng...

Perfume Incanto Bloom dari Salvatore Ferragamo... siap dengan free gift shower gel. Ahaks...!!

Thursday, January 20, 2011

Dulu Benci, Sekarang.....

Bosannya duduk kat rumah sorang2 waktu cuti ni. Idea nak menulis pun tak ada, peti ais kubuka, coklat kuambil, ku telan pelan2. Terlupa yang minggu ni aku asyik bersantap coklat aje. Isk... kang bila jerawat dah banyak.... nangis plak. Sebut pasal jerawat, dulu muka aku ni takde satu kawasan pun yang tak ada jerawat... penuh... sampai tiap kali tgk cermin, mengalir airmata aku. Aku benci sangat2 dengan cermin. Masa muda remaja plak tu. Ntah apa puncanya.

Masa sekolah menengah tingkatan 3 sampai tingkatan 5 aku syok kat sorang mamat ni, mula2 dulu dia yang bagi hint kat aku. Tapi bila member2 dia dah tahu, dia jadi malu. Terus dia jauhkan diri. Lebih sedih bila jamuan perpisahan untuk pelajar form 5 dia malukan aku di hadapan kelas dengan mengatakan wajahku umpama roti burger yang ditabur bijan. Sedihnya.... tuhan aje yang tahu. Begitulah berakhirnya first crush aku. Skang dia dah jadi doktor...anak pun dah 2 org... mungkin pun dia baca blog ni. Dia tak suka aku ungkit cerita ni... dia selalu cakap "Yang lepas tu lepaslah, jangan sebut2 lagi, aku nyesal". Skang kami baik, saling mendoakan antara satu sama lain. Tapi dari roti burger ditabur bijan itu aku jadi obses dengan segala produk kecantikan yang menjanjikan wajah licin berseri - dan segalanya tak menjadi...

Kelakar ke sedih cerita kat atas ni?

Ok...itu cerita 11 tahun yang lepas. Kini ceritanya lain sedikit. Pertama kali menjejakkan kaki ke syarikat baru aku diperkenalkan kepada semua pekerja di dalam syarikat, tak kira yang berpangkat besar mahupun pekerja biasa. Hakikatnya kita takkan mampu membuat semua orang sukakan kita, dalam ramai2 tanpa kita sedar tentunya ada segelintir yang menyampah dengan kita. Tapi pada aku sendiri, aku punya cara tersendiri mendekati pekerja. Aku tak pernah mengamalkan birokrasi untuk berurusan denganku. Pekerja boleh approach aku pada bila2 masa untuk bertanya segala hal dan aku juga senang mendekati mereka.

Tapi nyatanya aku mengesan ketidaksenangan hati seorang pegawai yang 'selevel' denganku. Tak tahu kenapa kerana setiap kali selesai mesyuarat pagi dia pasti menemuiku hanya untuk bertanya soalan yang remeh dan menyakitkan hati. Kerap dia mempertikaikan kredibiliti aku. Adakalanya kami bertekak dan berakhir dengan kes jeling-menjeling. Namun memandangkan kami perlu liase antara satu sama lain dalam banyak perkara, aku amat mudah melupakan sengketa.

Akhirnya apabila berlaku satu petaka melibatkan pekerja seliaannya - segalanya berubah. Mungkin kerana aku tak pernah menyalahkannya atas apa yang berlaku walaupun dia seperti tergamam panik ketika itu. Mungkin kerana dia melihat kesungguhan aku membantu pekerja tersebut (mmg tugas aku sebagai HR) atau mungkin dia punya alasan yang tersendiri yang aku sendiri tak tahu. Begitulah..... bagaimana persepsi seseorang terhadap kita boleh berubah dengan sekelip mata.

Tuesday, January 18, 2011

Nota Untuk Pembayar Cukai Pendapatan.

Seperti yang aku janjikan, aku kongsikan beberapa info untuk taxpayers sekalian:-

1- Anda boleh mendaftar buat pertama kali (membuka fail dan mendapatkan nombor cukai pendapatan) di laman web rasmi LHDN (website: hasil.gov.my) klik e-daftar dan daftarkan butiran peribadi anda. Kemudian sebelum tarikh yang ditetapkan sila fakskan ic dan dokumen anda kepada LHDN. Sebaik sahaja mendapat nombor Income Tax, serahkan kepada pegawai HR anda nombor tersebut untuk diupdate di dalam sistem gaji mereka.

Nota kepada HR:- Sekiranya pekerja tersebut tidak pernah membuka fail LHDN tetapi gajinya melebihi RM2500 sebulan , anda perlu membuka fail dan mendapatkan no cukai pendapatan untuk mereka. Ingat tu!

2- Pekerja perlu menghantar borang E kepada LHDN selewat2nya 31 Mac setiap tahun.

Nota Kepada HR:- Anda perlu mengagihkan borang EA kepada pekerja selewat2nya pada 28 Feb setiap tahun. Kelewatan boleh menyebabkan syarikat anda di kompaun.

3- Sekiranya anda akan meninggalkan Malaysia melebihi 3 bulan, anda wajib memaklumkan LHDN tentang pemergian anda.

Nota Kepada HR:- Sekiranya anda tahu pekerja anda bakal migrate ke luar negara, anda wajib memberitahu LHDN berkenaan perkara ini, sekiranya tidak anda perlu menyediakan bukti nyata bahawa anda tidak diberitahu hal ini walaupun siasatan dan kaji selidik terhadap pekerja tersebut telah dilakukan sebelum beliau meninggalkan syarikat.

4- Sekiranya anda menerima lebih dari 2 pencen, hanya pencen yang pertama lebih rendah sahaja yang dikecualikan daripada cukai, selebihnya perlu membayar cukai tertakluk kepada ITA (Income Tax Act).

Nota Kepada HR:- Potongan Income Tax setiap bulan pekerja2 perlu dibayar / diterima oleh LHDN selewat2nya 10hb setiap bulan.

5- Pelepasan Anak (Child Relief) hanya boleh dipohon oleh salah seorang sahaja samaada suami atau isteri dan syarat2 anak yang mendapat pelepasan mestilah:-
i- belum berkahwin
ii- belum mempunyai pendapatan sendiri
iii- berumur 18 tahun ke bawah namun sekiranya lebih 18 tahun mestilah masih belajar di intitusi pengajian tinggi, belum berkahwin dan belum bekerja.

Nota Kepada HR:- Dokumen2 pekerja dan pembayaran gaji perlu disimpan sehingga 7 tahun, namun ada juga terjadi majikan disaman disebabkan dokumen penting yang melebihi 7 tahun telah dilupuskan. Jadi langkah selamat, soal gaji - simpanlah seberapa lama yang boleh.

Ok... itu yang basic... actually banyak lagi perkara yang hendak aku kongsi, yang tersurat dan tersirat mengenai LHDN atau IRB ni... tp.... khuatir blog ni disaman plak atas fakta2 yang pedih untuk didengar dan diketahui umum. Oleh yang demikian, aku berkongsi apa yang diluluskan sahaja ye. Sebarang pertanyaan, boleh ditanya di ruangan komen.... mana le tau eden bleh bantu sket2.

Sesekali bayu menerpa menyisir rambutku..
menerpa wajah dan memalu lembut pipiku..
Seakan desah nafasmu bersama bayu itu..
Membawa perkhabaran rindu...

Saturday, January 15, 2011

Hampir Sempurna...

Segala kemelut kerjaya telah berlalu. "Dia" telah pun pergi dengan sukarela berbekalkan satu jumlah yang bukan sedikit - harga untuk "nyah kau dari sini, aku tak mahu tengok muka kau bermula esok pagi". Kini pejabat kembali aman dan tenteram, jadi usah cari gambar dia dalam foto yang lepas kerana sememangnya dia telah tiada. Aku telah kembali ke posisi asal, bukanlah sesuatu yang diidam2kan kerana bagi aku ada 'dia' dan tiadanya 'dia' tiada beza.

Kehidupan yang dilalui biasa saja walaupun aku mula sesak nafas dihadapkan perkara2 baru peninggalan 'dia' untuk aku mengambil alihnya. Gila... aku fikir... seorang HR hanya perlu menguruskan Recruitment and Selection, Training, Staff Welfare, Payroll, IR..... mana ku sangka bebanku ditambah dengan Legislation, apply lesen import export, perangkaan, penyata import export setahun yang tebalnya kalahkan sebuah thesis dan apply diesel bersubsidi setiap 3 bulan sekali. Aku mula belajar mengenali pegawai2 kastam, pegawai kementerian perdagangan.... aihhhh...... sesuatu yang amat baru. Ketika aku membuka buku penyata import export buat kali pertama yang penuh dengan kod yang haram aku tak faham (pendek kata kalau diambil pencuri pun tak mampu nak terjemahkan isinya) .... bila diberitahu bahawa buku setebal thesis itu perlu aku buat sendiri kelak.... aku seperti hendak pitam.

Mujur assistant aku banyak membantu. Katanya "kita sama-sama buat nanti, saya pun ada banyak benda nak belajar dari Diana". Alhamdulillah... walaupun 9 tahun lebih berusia dari aku dia masih menghormati aku sebegai ketuanya. Aku senang 'bangattt' bersamanya. Namun aku rindu juga pada kawan2 di tempat lama kerana itu aku selalu menghubungi mereka 2-3 hari sekali. Antara perkara yang lucu bila aku ditanya status aku oleh pegawai bahagian pengeluaran. Aku terpinga2 tak mengerti sebelum dia malu2 terangkan maksud pertanyaannya, "Diana, dah kahwin ke belum?" Hahahahahahahhahahaahahaaah (kalau saiz badan aku masih macam Lisa Surihani dulu takpe la juga dia tanya soalan mcm tu).... teka apa aku jawab??? Malas la nak ckp... pasal asben pun baca blog ni.. leceh la.... nanti kita gebang2 belakang ye. haha

Isnin dan Selasa ini aku akan dihantar menghadiri satu training berkenaan income tax di Cititel Mid Valley Hotel. Nanti bila pulang aku kongsi apa yang berguna ye.

Tika perasaan ini sebenarnya telah mula beku,
Kau masih hadir menghiasi mimpi-mimpiku..

Sunday, January 02, 2011

2011 - Back To The Nature

Fuhhh..~! berhabuk. Lama tak menaip le katakan. Bukan takde masa tapi takde idea. Setiap yang nak ditulis seperti tak ada kepentingan untuk ditulis. Maka banyak perkara yang terlepas untuk dikongsi lewat kebelakangan ini. Kerja baru dah membawa aku ke JPP Shah Alam pada minggu ke-2 bekerja. Mujur JPP dah umpama rumah ke-3, tak canggung merepresentasikan diri untuk kompeni baru yang baru pertama kali menjejak kaki ke JPP. Keputusan yang diperolehi ternyata mendukacitakan seperti yang telah kujangka. Walau sekukuh mana pun bukti tanpa prosedur betul, tak mungkin kemenangan di tangan majikan. Tak apa... aku ke sini untuk melakukannya mengikut prosedur yang betul. Terima kasih kepada pengalaman dalam Perhubungan Perusahaan (IR) yang telah kukutip selama bertahun-tahun.

Aku diberi mandat mencari uniform baru untuk tahun 2011, 4 helai kemeja Padini yang harganya mencecah RM119.00 sehelai jadi pilihan. Jadi bayangkan berapa peruntukan untuk setiap seorang staff ofis. Memang kaya! Mujurlah badan aku yang kembang masih muat menyarung kemeja Padini... kalau kembang lagi tahun depan... kena tempah khas la jawabnya. Ramai yang tanya "Vic, ko gembira tak dekat tempat baru?"

Jawapan jujur dari aku, Ye.. aku gembira. Walaupun banyak perkara yang perlu dimulakan semula dari awal, aku tak kisah. Bos aku baik. MD jepun pun baik. Semenjak aku masuk dah 2 kali welcome lunch dibuat untukku. Pertama dengan semua staff ofis di Equatorial Hotel Bangi dan 2nd time bersama MD dan managers di Equatorial Hotel juga. Rasa dialu2kan di sini. Aku suka rumah ni, walaupun jauh dari KL tapi tak mundur. Kalian masih boleh jumpa Watson, Guardian, EconSave, Mydin, The Store, TESCO dan Giant tak sampai 10km dari rumah aku. Empangan Semenyih yang luas dan Sungai Tekala yang cantik dan penuh dengan kemudahan asas pun tak sampai 10km dari rumah aku. Segalanya di sini. Ia dah mencukupi.
Atas: Sempat memancing di empangan Semenyih.
Bawah: Gambar2 di Sungai Tekala.

Isnin 3hb January company shutdown bagi kebanyakan syarikat Jepun termasuklah kompeni aku. Cuti empat hari bermula Jumaat lalu dimanfaatkan sepenuhnya dengan mengerjakan laman, mengemas rumah dan berjalan2 di kawasan sekitar. Bunga matahari di laman sudah berkembang mekar. Dah seminggu. Cantik!
Ok... sebenarnya tak ada idea nak menulis.. Dulu bila mula menaip dekat blog, mencurah2 idea keluar, la ni... payah amat. Munagkin akan disambung lagi lain kali.

Rindu pada kawan di Suzuki Latex... pada Mr Ricky yang juga bakal meninggalkan Suzuki Latex lagi beberapa hari ni. Alasannya "I have no mood to work here since you were gone". Oh... bapakku ayatnya manis.