Sunday, May 18, 2014

Perjalanan Terakhir Untuk Pak Uda

Namanya Othman bin haji Hitam..
Adik ayah... Ayah ada 7 beradik, dia yang ke4 kalau x silap aku..
Kami panggil dia Pak uda..
Dalam ramai2 adik ayah... Dia yang diamanahkan untuk menjaga dan menetap di rumah pusaka itu. Tempat di mana ayah dan adik2nya dibesarkan...
Penuh kasih sayang..

Keluarga ayah mmg lain sikit...
Semangat persaudaraan yang diterapkan dalam diri kami..
Di antara sepupu sepapat yang lain...
Sgt kuat... Sgt erat...
Kalau kenduri semua mesti balik...
Kalau raya, jangan bagi alasan remeh kalau x boleh balik Segamat.
Pendek kata... Ikatan keluarga paling utama..
Takde alasan... Noktah...
Itu yg diterapkan dalam diri kami semua.
Dari dulu....

Umurnya baru 54 tahun..
Berbelas tahun lagi muda dari ayah..
Namun 16 May 2014 jam 6.40 pagi...
Pak Uda telah pergi meninggalkan kami..
Menghembuskan nafas terakhirnya di IJN..
Meninggalkan Mak Uda dan 6 orang anak..
Yang mana si sulung sepatutnya melangsungkan pertunangan 2 minggu je lagi...

Ramainya yang datang...
Dari rumah ke masjid ke tanah perkuburan hingga ke majlis tahlil malamnya..
Ramai sungguh yang hadir.. Syukur Alhamdulillah..
Pak uda mmg baik... Baik sgt... Tak pernah menolak kalau org minta tolong..
Pantang ada majlis.. Dia mesti datang..
Dia mesti ringan tulang..
Dan mereka yang hadir pun kata begitu...
Dalam linangan airmata masing2...
Kebaikan Pak Uda tak lekang di sebut2 mereka..

Kali terakhir aku mencium tangan dan dahinya di IJN dulu...
Tika itu walaupun keadaannya lemah..
Tp dia tetap menunjukkan dia masih kuat..
Aku susah payah menyembunyikan airmata saat hidungku mencium dahinya..
Dan aku bisik ke telinganya "cepat sembuh ye PAkuda, ana sayang pak uda"
Dia angguk sambil ucap terima kasih..
"Doakan pak uda ye" ringkas je...
Tp membuatkan aku meninggalkan biliknya dengan linangan airmata..

Dan kelmarin... Saat melihat jasadnya terbujur kaku di tengah ruang tamu..
Airmata aku tak tertahan2... Berderai tak berhenti..
Ku sedekahkan zikir, ku panjatkan doa..
(Sayangnya tak dapat bacakan Yassin untuk PAkuda sbb keuzuran).
Tapi aku akan lakukannya nanti..
Raya kali ni pasti pincang dan janggal tanpa pak uda...
Pasti lain rasanya..
Pasti hilang nikmatnya... Semangatnya..
Segamat yg menjanjikan keriangan setiap kali raya menjelang..
Pasti muram dam suram kali ini..
Pasti..

Rehatlah PAk Uda..
Semoga sentiasa di bawah rahmat dan lindunganNya..
Al-fatihah dari kami

Sunday, May 11, 2014

Doa

Doa aku sudah lain bunyinya...
Setelah sekian lama aku mendoa yang sama...
Akhirnya aku percaya, soal hati bukan mudah yg disangka...
Lalu aku pasrah pada ketentuanNya..
Siapa aku untuk menolak?
Siapa engkau untuk menebak?

Kejamnya aku persepsimu...
Kejam yang mana satu maksudmu..
Memberi peluang... Membuka ruang..
Meletakkan perasaan sendiri paling belakang..
Andai rasa itu tidak datang...
Akukah petualang?

Hidup ini mungkin rumit bagi aku
Mungkin mudah bagi kamu
Sesak dada menghitung dosa..
Jalan yang telah ku lalu dan bakal dilalu..
Hanya Allah tempat mengadu...

Doa aku sudah lain rentaknya..
Sudah tiada airmata... Sudah ubah nada..
Andai itu takdirNya...
Aku pasrah dan menyerah

Wednesday, May 07, 2014

Rasa Yang Telah Hilang...




Aku kehilangan rasa....
Aku kehilangan rasa teruja untuk ke tempat kerja macam dulu...
Aku kehilangan rasa semangat untuk memberikan yang terbaik
Aku kehilangan rasa positif dalam diri
Aku kehilangan rasa untuk membelai Shaby bila balik kerja
Aku kehilangan rasa minat untuk habiskan baca novel...
Aku kehilangan rasa teruja untuk membersih dan menghias taman landskap di laman rumah
Aku kehilangan  rasa rindu pada orang yang sepatutnya aku rindu
Aku kehilangan rasa semangat untuk menulis dalam blog... tentang apa yg berlaku beberapa bulan kebelakangan ini..


Kau melihat diriku
Seperti sesuatu
Yang mencabar dirimu
Akal dan mindamu
Kau mendustaiku
Kau bilang mereka tak tahu
Siapa diriku
Sedangkan kau juga begitu

Segala kata cacian
Yang telah engkau berikan
Membuatku rasa
Kosong...kosong

Setiap detik diperhatikan
Kau cari cara putar belitkan
Kau jadikan diriku kosong... kosong...


________________________________________
Jangan kau minta aku bicara tentang hati
andainya kau masih belum mengerti
bahawa hidup ini bukan hanya ttg diri kita sendiri..
Berikanlah aku peluang sekali lagi...
Untuk memilih jalan hidupku sendiri...
_________________________________________