Monday, October 24, 2011

Bundle of Stories...

Pheww.... lama kan tak update. Tak nak bagi alasan cliche such as tak ada masa, sibuk walaupun ia mmg antara sebabnya. I am purposely.... so for that silent reader who only has this medium to peep on me, akan tertanya2 dan merindui saya. :) Hope so.

Ha... let me introduce you to Shabby... my kitten yang extraordinary manja melampau. Macam mana aku leh dapat dia... ha... ini kisahnya. Ekslusif ni, 1st time citer kat public. One day my best friend tumpang rumah aku. Masa tu dia dilanda masalah rumahtangga yang agak dahsyat juga, lebih kurang macam konflik dalam Tahajjud Cinta tu. While the temporary stay tu dia bawak 2 ekor anak kesayangannya. Mengingatkan aku pada Mika. And her cats sangat le manja membuatkan aku rasa tak sabar2 nak balik rumah dari kerja, nak belai dia. Macam perasaan masa Mika ada dulu. Bila dia balik ke rumah dia semula membawa bersama kucing2 dia.... aku jadi rindu. Tapi aku tak berani, aku takut kecewa dan patah hati lagi. Takut keadaan hati waktu itu belum mampu menerima impak kehilangan.

Alkisahnya apabila mendapat perkahabaran gembira bahawa hati aku telah pulih seperti sediakala, maka aku khabarkan keinginan hati untuk mendapatkan pengganti Mika. Hubby setuju, tanpa bantahan. Lalu weekend tu kami ke PAWS di Subang. Hajatnya nak adopt seekor kucing. Ketika hendak masuk je ke dalam pintu, ada sebuah kereta berhenti di belakang aku. Dia mengeluarkan kotak dari tempat duduk belakang. "Nak ambik kucing ke?" tanyanya. Aku angguk. "Saya ada kucing, kamu nak?" Lalu aku bertanya "Boleh saya tengok kucingnya?" "Boleh, tapi kita masuk dalam dulu la. Saya takut dia lompat keluar. Bahaya ni, belakang jalan besar." Aku setuju. Lalu aku menolak pintu pagar PAWS bagi membolehkan dia masuk.

Dia meletakkan kotak di atas meja. Tokey PAWS laju je keluar nak mendapatkan customernya. "Ada 3 ekor je yang sempat saya tangkap. Yang lain dah lari ke mana ntah. Sekor mak, anak dia 2 ekor, sekor jantan, sekor betina." En. Asben lalu memasukkan tangannya ke dalam kotak besar tersebut. Tokey PAWS berbuat begitu juga. Kemudian en. asben mengeluarkan seekor anak kucing bewarna putih dari kotak tersebut manakala Tokey PAWS mengeluarkan seekor kitten bewarna kelabu. Bulat mata aku apabila melihat matanya merenung tepat ke arahku. Aku melihat bulunya yang lebat especially tang ekornya yang bengkok. Lalu aku mendukungnya. Sedikit pun dia tak meronta, malah menyandarkan kepalanya ke dadaku. "Saya nak yang ini." "Ha, amoi... itu kucing u boleh ambik, yang lain saya punya. Saya anggap itu kucing owner kasi hadiah sama u" Aku ternganga. "Tak payah bayar ke?" "Itu you deal dengan owner la." Lalu aku menoleh ke arah abang tu. "Boleh ke saya ambil dia?" "Ambik la... tak payah bayar apa2." Aku mengucapkan terima kasih berkali2 sebelum meninggalkan PAWS.

Dalam kereta ketika memeluk dia, airmata aku jatuh mencurah2. Seperti hilang segala rindu aku kepada MIKA. Aku membelek bulu2nya yang lebat. Kutu dan telur kutu merata. Baunya juga agak hamis. Lalu aku mengajak husband ke vet di Kota Kemuning. Di sana aku menerangkan status kitten tersebut dan aku mahukan treatment terbaik bagi menyahkan terus flea di badannya. Aku turut membeli beberapa peralatan penting untuk kitten tersebut sementelah aku telah buang semua kepunyaan MIKA kerana kerap menangis apabila terpandangnya. Dan ketika dia bertanya nama kitten tersebut, pantas mulutku menjawab "Shabby" "Shabby?" vet bertanya seperti mendengar bunyi yang pelik. "Ha'ah, Shabby." Shabby tu maksudnya selekeh. Ekekeke... takpe la... down to earth, dengar je selekeh tp sebenarnya comel. ekekekekek.

Dan keeseokan harinya ketika mengambil semula Shabby dari Vet, Shabby benar2 bersih. Pemeriksaan ke atas bulunya aku dapati tiada langsung kutu mahupun telur kutu yang dijumpai lagi. Kini hampir 3 minggu Shabby bersama kami. 2 kali telah dihantar grooming bagi memastikan kebersihan dirinya di tahap tip top memandangkan dia tidur di atas katil. Segala keperluannya juga telah lengkap. Sepatutnya hari ini aku kena menghantarnya untuk vaccination kali pertama bagi mengelakkan penyakit. Cadangnya 3 bulan lagi aku akan menghantarnya untuk neutering, mungkin aku akan bagi dia kahwin sekali dulu baru neutering. Ok... kat bawah ni gambar2 dia, yang baru diambil tadi ketika sedang menaip blog.




Habis kisah Shabby yang skang ni tgh sibuk keluar masuk travelling cage dia.

Kisah seterusnya ialah megenai kursus 4 hari NIOSH yang telah aku hadiri. Lucu nih~! Actually pihak syarikat ada intention untuk melantik aku menjadi Safety Officer di syarikatku bagi menggantikan safety officer yang sedia ada. Kenapa nak digantikan, ha tu maleh le eden nak kabo. Maka syarat utama untuk menjadi safety officer ialah aku mestilah seorang yang kompeten untuk menyandang jawatan tersebut. Mcm mana nak tahu orang tu kompeten atau tak mudah aje, balik ke definisi competent itu sendiri. Competent person adalah orang yang diiktirafkan layak oleh pihak syarikat atau organisasi yang dilantik dari segi skill, knowledge, training dan qualification. Maka atas alasan itu pihak syarikat menyuruh aku mendapatkan training yang sepatutnya di NIOSH. Bila ditelek2... lalu aku memilih satu training yg berlangsung selama 4 hari di Niosh... dan tau apa kesannya?? Kesannya.....

1- Akulah satu2nya perempuan yang attend training tu.
2- Akulah satu2nya participant yang bukan "Safety Officer" dalam syarikat yang attend training tu.
3- Dan akulah satu2nya participant yang bukan Safety & Health Officer yang telah didaftarkan di dalam NIOSH.
4- Kursus yang daftarkan adalah kursus untuk Safety & Health Officer yang ingin mengupgrade diri mereka untuk menjadi Lead auditor bagi MS1722 dan OSHA 18001.
Dan bagaimana aku boleh terdaftar dalam kursus tu tanpa ditolak pemohonan kerana tak cukup syarat, itu aku tak tau... dan masih menjadi tanda tanya aku, trainer dan juga participants lain kat situ.

Jadi kehadiran aku dalam kursus tu tak ubah mcm seorang yang disuruh audit untung rugi sebuah syarikat, sedangkan aku ni balance sheet, debit, kredit pun tatau nak buat. Ha.... gitulah kisahnya. Kesannya?? Kesannya... di saat dowang ni bleh kursus sambil bercuti aku plak kursus bagai nak mati bila terpaksa membuka balik buku Akta OSHA, mengfal rules & regulation dsb sehingga hari peperiksaan pada hari yang ke-4 akulah manusia yang keluar paling last dari dewan periksa..... Uwaaaaaaaaaa........... Itupun berebut dengan tukang jaga periksa yang seboleh nak ambik kertas peksa aku yang belum habis isi tu.

Kesimpulannya.... kesimpulannya tunggu la 6 minggu lagi result aku keluar. Kalau lulus sekali lagi aku ucap terima kasih kat mak sebab sebelum masuk dewan peksa aku suh dia doakan aku lulus, tenang dan permudahkan aku menjawab peksa. Macam2 ayat yg disuruhnya aku baca. Kire kalau lulus tu, wajib terlopong mulut trainer aku tu. ekekekekkeek


Sunday, October 02, 2011

Hebatnya Doa Seorang IBU.

Aku menaip entry kali ni melalui galaxy tab. Sangat leceh tp kerana eagerly to share a story yang aku tahan dari malam tadi.. aku x sabar nk tunggu smpi rumah. I know I will crying while typing thiz, krn itu aku elakkan taip ni ketika di rumah mak.

BAgi mereka yg dh tau mengenai hasil ujian kesihatan aku RAbu lepas, pastinya telah maklum mengenai keajaiban yang berlaku kepadaku. Ujian menunjukkan hati aku telah kembali ke paras bacaan normal dan hati telah bertindak blas dengan baik, tanpa sebarang masalah. Malah doktor sendiri sukar menghuraikan kejadian ini. Terlalu banyak ramalan yang diketengahkan. Katanya mungkin faktor aku kerap bersenam. Mungkin juga faktor aku menjauhi asap rokok - ternyata ini tidak benar kerna encik asben tak pernah berhenti dari hisap rokok atau menjauhi aku ketika menghisap rokok, termasuk le kawannya. Sangat kejam kan. Katanya juga mungkin faktor aku berhenti mengambil ubat kurus. Walaupin agak sukar dijelaskan, kern keseluruhan bacaan yg melibatkan liver berada di paras normal. MAlah kata my sis, kejaiban seperti ini jarang berlaku, seolah2 sebelum ini aku telah diberikan keputusan ujian org lain. Lalu aku mula percaya pada semua dakwaan dan telahan tersebut. Hakikatnya aku terlupa ttg sesuatu...

Aku terlupa ttg airmata seorang ibu yg menitis di atas tikar sembahyang menyeru2 nama anaknya, memohon kepada Allah agar hati anaknya pulih seperti sediakala. Aku terlupa keajaiban doa seorang ibu yg bangun tiap malam bertahajjud selama berbulan semnjak mengetahui penderitaan anaknya. Aku terlupa mentafsir nada suaranya memanjat kesyukuran berkali-kali dengan suara yang syahdu dan hiba saat aku memberitahu keputusan ujian tersebut. Betapa teruknya seorang aku, tidak langsung terfikir bahawa segalanya ini adalah dari doa seorang ibu yg melahirkan dan membesarkan aku. teruknya aku.

DAn tatkala aku mendengar tangisannya di pagi sunyi, bertahajjud mengucapkan syukur kerana doanya diperkenan, aku menangis kerana kealpaanku. YA ALLAH. Betapa kudusnya dia, di saat kaki masih retak, cuma bersembahyang duduk kerana tak mampu untuk duduk bersimpuh mahupun duduk diantara 2 sujud, dia masih bangun setiap malam hanya untuk mendoakan kesejahteraan anaknya. Aku kalah. Aku mmg takkan mampu menjadi seorang ibu sehebat ibuku. Aku tidak ralat andai tidak berpeluang langsung bergelar seorang ibu kerana dalam hidup ini aku telah dianugerahkan hadiah yang tidak ternilai olehMu. IBuku. IBuku yang paling aku sayangi.

GLaxy tab telah basah dgn airmata saat ini. Mak, along minta maaf sbb tk mampu nak katakan ni di depan mak tadi. Along takut along nangis, tp mak, sbnrnya along nak ucap terima kasih yang tak terhingga pada mak kerana pengorbanan mak yang tak pernah berhenti, walaupun along kini bukan lagi di bawah tanggunjawab mak. Along sayangkan mak. sangat-sangat. Along tau mak tentu merasakannya masa along cium mak tadi. Cuma along tk mampu nak luahkannya tadi. Along harap mak faham.