Saturday, December 15, 2007

Abang, maafkan aku...

Abang,
Akhirnya kau luangkan jua masa berhargamu membuka laman ni. Barangkali kau tidak menyangka sama sekali ada titipan khas buatmu yang ku coretkan di laman blog milikku ini. Aku tak pasti di mana aku ketika kau membaca coretan ni. Mungkin masih sempat…

Abang,
Masih jelas di ingatanku di hari bersejarah kita. Saat itu kau dan aku sama-sama mengenakan pakaian indah serba biru berceperana atas pelamin bertenda biru. Ramai kenalan kita yang hadir. Kau sungguh segak dan tampan tika itu. Tidak hairanlah ramai yang memujimu. Bangga aku yang bertuah menjadi pilihanmu. Pada ketika itu, aku amat yakin, bahagia itu milik kita. Aku juga yakin akan Cinta itu sementelah kaulah lelaki yang amat aku senangi, paling rapat dan paling memahamiku. Padaku, apabila kita menyenangi seseorang itu, berasa selamat dengannya dan saling mempercayai, itu sudah cukup memaknakan cinta.

Abang,
Bertahun berlalu, segalanya nampak mudah untuk kita tempuhi. Walaupun ada sedikit kekurangan dalam bahtera suami isteri kita, tapi itu tidak menjadi antah dan petualang. Kita berjaya melepasi beberapa fasa keperitan dan kesusahan sehinggalah tiba detik hitam itu. Aku sendiri kurang pasti saat bila aku dipermainkan perasaan sendiri. Mungkin benarlah kata pujangga, Cinta sejati bukanlah harus diukur dari jarak waktu hubungan itu mampu bertahan, tetapi jarak waktu itu seharusnya membuatkan cinta semakin subur dan mekar. Mungkin inilah yang tidak terjadi dalam bahtera perkahwinan kita.

Abang,
Tidak kunafikan ketulusan dan kasih sayangmu. Kau bersengkang mata saat aku kesakitan, turut sama berkongsi kesakitanku. Ringan tulangmu membantuku dalam menguruskan rumahtangga kita. Sabar dan tenang dengan keletahku yang sukar diduga. Kau tahu betapa sukarnya aku memupuk perasaan cinta itu tapi kau sabar dan percaya impak cinta yang besar mampu terjadi dengan kejujuran dan ketulusan kecil yang tiada henti. Apalah dayaku bang, hati dan perasaanku ini tak mampu mengerti.

Abang,
Kukira kau pasti takkan bisa melupakan detik itu. Peristiwa yang memberi tamparan hebat dalam kesinambungan hidup kita. Barangkali kau berpura-pura melupakan tragedi pahit itu. Barangkali sakit dek penangan kesilapanku itu masih berbirat di hatimu. Aku tak pernah lupa peristiwa itu bang. Malah ianya tak semudah itu melupakannya. Melupakan makna Cinta. Seperti kata pujangga cinta Dale F Mead, ‘Aku mula jatuh cinta apabila aku menyangka dia adalah orang yang kucari-cari, tetapi aku menyintai sepenuh hati setelah tahu siapa dirinya sebenar.’ Aku bukan wanita kejam yang tiada sifat kemanusiaan. Aku tahu kondisi diriku, lantaran itu aku kerap menangis memarahi diri. Kau sendiri pernah menegur perubahanku bila kau menyedari aku kerap termenung dan airmataku kerap benar mengalir secara tiba-tiba. Aku berusaha bang. Tetapi hati dan perasaanku tidak pernah membakul sampahkan dia seperti kehendakmu kerana aku tidak pernah meletakkan ia sebagai kesilapan seperti fitrah dan persepsimu. Cinta tak pernah silap, keadaan yang membuatkan ianya salah.

Abang,
Kini, tiap kali mengunjungi majlis perkahwinan, aku seperti kepingin sekali membisikkan kepada pengantin perempuan, “Adakah kau benar bersedia menempuh alam ini? Adakah lelaki itu pilihanmu yang hakiki? Usahlah senyum dan terlalu gembira, sebab yang menunggumu penuh pancaroba.” Kau sendiri mengakui kata-kataku itu saat kita sama-sama meluahkan rasa tempoh hari. Aku tahu jauh di sudut hatimu, pasti ada rasa terkilan yang tertanam. Begitu juga denganku bang. Bezanya aku kerap menunjukkan reaksi terkilan itu manakala kau lebih selesa memendamnya.

Abang,
Sebenarnya aku yakini kejujuranmu. Cuma aku cuba membohongi perasaan sendiri dan berpura-pura mencurigaimu. Barangkali aku cuma ingin melegakan perasaan sendiri. Barangkali aku cuba memujuk hati yang telah gagal memainkan peranan isteri. Kau lelaki muda dan sihat, manakan mungkin lelaki muda dan sihat sepertimu sanggup memberbodohkan diri untuk menunggu isteri yang sepertiku? Kau telah kumomokkan dengan cerita ketidakupayaanku. Kegagalan aku melayanmu selayaknya seorang isteri, ku maksudkan dengan penyakit. Tapi, hakikatnya akan kau ketahui juga. Kau sedikit pun tak gentar, tegar dengan pendirianmu. Barangkali perasaanku ini terlalu bodoh dan bengap untuk menyedari kilauan berlian hatimu itu.

Abang,
Barangkali terlalu besar dosa untuk si’nusyuz’ sepertiku sehingga Allah membalasnya di dunia juga, tidak menunggu kembalinya aku ke-sisiNya. Aku pasrah bang. Saat keputusan ujian itu kudengar dari mulut doktor, wajahmu yang terbayang di birai mata. Inikah hukuman yang harus kuterima? Rupanya ketumbuhan kecil yang kuanggap biasa bakal merubah segalanya. Mungkin kau sendiri tak menyedarinya sementelah kau sendiri telah aku tidakkan hak untuk meneliti setiap inci tubuhku lagi. Berdosanya aku, bang. Mungkin inilah yang terbaik untukmu. Mudah-mudahan dengan kepergianku ini, membuka peluang buatmu mencari pengganti yang jauh lebih baik dari diriku yang kerap melimpahkan duka dan menyimbah api sengsara dalam hidupmu. Moga bahagia akan mengelilingimu kelak.

Abang,
Nanti, tatkala mereka menyerahkan barangan milikku kepadamu aku harap kau cukup tabah untuk mengetahui hakikat sebenar. Diari hitam itu, ku harap kau baca dengan tenang kerana setiap lembarannya adalah larian penaku yang tak pernah menipu. Aku pasti ia bakal menggarit lagi perasaanmu, tapi aku pohon padamu, kasihanilah aku. Usahlah kau letakkan rasa benci dan dendam mengiringi pemergianku. Aku pohon bang. Ampunkanlah isterimu. Fahamilah ketidakupayaan perasaanku.

Abang,
Maaf bang, perginya aku tanpa meninggalkan sekelumit pun harta hakiki. Tiada zuriat penyambung keturunan kita, tapi aku yakin kau akan memilikinya suatu hari nanti. Abang, andainya pernah hatta walau sekali pun aku membahagiakanmu dan membawa ceria dalam hari-harimu dulu, kau titipkanlah doa dan Fatihah buatku walaupun mungkin tidak layak syurga untuk isteri yang sepertiku ini. Aku tidak punya cahaya mata untuk kuharapkan doa tulus, tapi doa dan kemaafan darimu barangkali dapat menerangi pusaraku yang kegelapan, menyelimuti jasadku yang kedinginan dimamah bumi. Selamat tinggal bang.

Thursday, November 15, 2007

The Grow Up Aliyah Umairah




Adakalanya perkara yang terlalu indah, tak perlu diungkapkan dengan kata-kata.

Wednesday, October 17, 2007

Makna Raya Pada Aku



Tiap kali Hari Raya... biasanya budak2 akan lebih seronok..
tp aku pun seronok gak..
sebab.. aku leh beli baju baru, kasut baru, beg baru...
paling besh.. bleh makan ketupat.. rendang tok, masalodeh, kuah kacang...
arghhh sedapnya... especially yg mak aku buat..
the best in the world..
selain tu.. hari raya... kita leh bermaaf-maafan..
memang arr hari lain pun leh buat camtu.. tp..
masa raya ni.. dia punya feeling tu lebey sket..
tp... satu perkara yg aku sedih sangat bila tiba time raya..
biasanya malam raya aku dh ada kat rumah mertua..
dah 3 kali sambut raya mcm tu (sbb dh 3 tahun kawen)
tiap2 kali pagi raya... aku mesti call ayah ngan mak aku kat klang...
nak minta ampun dan ucap selamat hari raya...
dan tiap2 kali tu la aku mesti menangis..
walaupun tiap kali sblm dail no. rumah mak.. aku janji takmo nangis..
tp bila dengar je suara ayah... automatik airmata aku akan mengalir..
nanti ayah aku pun nangis gak...
aduh... sedihnya... tiap kali raya... camni ar...
itulah nasib sebagai anak pmpn... harus akur...
tp.. aku bersyukur sebab aku ada ayah dan emak yg sangat memahami..
ayah... emak...
sesungguhnya.. along rindu sangat saat kita sambut 1 syawal bersama2 dulu...
tp apakan daya... masa telah merubah segalanya..
namun harapan untuk bersama-sama mengulang detik2 itu tetap ada....
tunggulah ketikanya... kepangkuanmu jua.... ;(

Tiada niatku


Tak pernah terniat untuk menyakitimu..
Tak pernah terniat untuk membunuh jiwamu..
Tak pernah terniat menghancurkan kasihmu..
Apalah dayaku.. cintamu.. sengsaramu..
Terngiang-ngiang kata-katamu..
Tiada dosaku padamu..
Telah diampunkan segala-galanya..
Apalah dayaku.. kasihmu.. terdera jiwaku..
Dari sinar matamu.. aku tahu kau mengerti..
Segalanya sirna.. aku yang tak mengerti..
Cuba mencantumkan kembali.. serpihan ini..
Apalah dayaku.. perasaan ini..
tak mampu mengerti..

Tuesday, September 04, 2007

Ahli Keluarga baru kami


Lama sgt rasanya aku tak jengah blog aku ni.
hampir 5 bulan jugak rasanya...
mcm2 yg jadi dlm tempoh 5 bulan kebelakangan ni..
dan antaranya, aku bukan lg seorang penganggur.
Dan yg paling besh skali... 10 hari yg lepas..
Allah telah menceriakan kehidupan kami sekeluarga dengan kedatangan...
si manis yang comel... Aliyah Umairah... my niece...
merangkap anak adik aku...
comellllllllll giler... membuat aku tak sabar2 nak balik rumah
nak tengok dia, main dgn dia....
aku bahasakan diri aku 'mummy'... bukan mamee tau..
indahnya hidup ni, kalau ada anak secomel dan sebijak Aliyah...
tp bagi aku..... kalau anak sendiri....
"kita tunggu dulu.... sekian terima kasih"

Hidup Seorang Penganggur

p/s: sbnrnya aku nak post benda alah ni dh lama dah.
tp disebabkan aku dh lupa paswd blog aku ni... terpaksa la aku simpan sampai arini.


Dah 4 hari aku jadi penganggur terhormat. Hari pertama sampai ketiga kira bleh tahan lagi. Siap mengecat rumah. Lawa umah aku jadinya. Aku sorang2 je mengerjakannya. Tengok la gambar tu. Tp hari ni la yg plg buhsan skali. Pasal lepas habis buat kerja umah, aku dh tergolek2 atas tilam, buhsan tul. Novel aku plak dh habis smlm, lupa nk beli baru. Tinggal sendiri ni telah mengembalikan skill memasak aku, yg telah diperakui kesedapannya sblm ni (masuk bakul, angkat sendiri). Happy sungguh bila lepak umah, tak payah pk pasal kerja. Ringan kepala aku. Tp aku mesti cari kije gak, aku mana reti duk umah lama2, lgpun aku ada liability sendiri, cita2 sendiri.. cita2?

Kat sini kalau nak beli lauk, kena tunggu lori datang. 1 hari 2x lori sayur dtg, tp lori yg lenlain la.. satu datang kul 8pg, 1 lg dtg kul 11pg. Masa ni la suri rumah duk keluar beramai2 ngejar lori tu, termasuk la aku. Hari kedua masa beli sayur tu aku nyaris terjoin dowang anyam ketupat. Beli sayur pun leh sempat ngumpat. Ganas tul dowang ni. Dah le tu org yg dowang dok ngumpat tu betul2 jiran sebelah umah aku yg baru kahwin. Akhirnya aku laju2 minta diri masuk dlm umah dulu. Masa tgh siang ikan cencaru yg aku baru beli tu, tiba2 aku dok terpk agaknya baper kali la dowang ni dah terngumpat aku. Heh, seram betul suri rumah kat sini. Jgn lama2 aku pun jd mcm dowang dh le.

Hari ni aku ingat nak kejar lori sayur lg memandangkan lauk pun dh habis. Tkde menda nak masak dh.. lori sayur kul 8 dh terlepas psl terlajak tidur dek penangan CSI mlm td. Kena la tunggu lori sayur kul 11. Tunggu sampai 11 suku pun lori tak mai lg, last2 aku ambik mask tepek kat muka. Elok je aku sandar kat dinding ngadap tv, lori tu sampai. Taik ayam tul. Takkan la aku nak kuar dgn mask plak. Last2 aku biar je lori sayur tu blah. Maka tghari tu aku makan le roti bakar ngan kaya cicah Nescafe. Huhuhu… Sblm aku melaksanakan aktiviti tidur siang yg telah dipraktikan beberapa hari ni, aku sempat mengalamun teringat kat mak ngan ayah kat umah. Rindu… Ingat kak su, Linda, Irene, Nathan, Mues, Ms Lee, Mr Yong dan Erin. I miss you all so much. Sempat gak aku capai pen dan diari, conteng apa yg patut… dan inilah hasilnya…

Terlalu banyak kata-kata dari hati yg terluka

Telah ditunjukkan kepadaku erti kesepian

Tiada tempat hendak ku lari

Tiada tempat lain hendak ku pergi

Telah kuserahkan jiwa dan raga

How can u ask me to feel the thing u never show?

Hmm.. itu je la. Kang panjang2 kowang buhsan lak baca. Lain la kalau aku tulis sajak untuk Usman Awang, Shahnon Ahmad atau A.Samad Said ke, harus 2 kertas kajang panjangnya.. k, Malam kang masa aku pi cyber cafĂ© tgk result exam aku, aku post menda alah ni kat blog skali. Skang mimpi indah sedang menungguku. Adios. Daaa….

Monday, March 19, 2007

Advance 25th Birthday Surprise Party

17/3/07 – Bangun kul 8 pagi, kemas2 rumah, basuh baju then keluar shopping. Pagi ni kena cari bfast sendiri sbb mak takde. Family aku dah bertolak ke PD petang smlm. Besok baru balik. Yg tinggal cuma aku, Andy & Hafiz (my lil bro).

Petang sampai rumah dlm kul 4 petang. Terus tido – sedar2 pukul 7.30ptg – andy kejutkan suruh bersiap. Aku yg tgh mamai confused – terus sambung tido balik. 10 minit lepas tu andy datang balik. Kali ni dia tarik aku bangun. Letak towel atas kepala aku- tolak aku masuk bilik air. Lepas mandi dia pesan, "Pakai baju cantik2. Kita ada dinner dekat hotel dengan kawan2 saya." Aku ikut arahan. Pakai cantik2, mekap lawa2, jangan kasi malu husband. Tapi kenapa Hafiz ikut? Andy ckp, "takpe, setakat bawak adik sorang. Diorang tak kisah." Ohh….

Sampai depan Prescott Hotel? Kenapa Prescott? Klang?? Biasanya kalau andy punya dinner buat kat Grand Bluewave, Concorde – semua area shah alam. Confused! Sampai depan pintu dewan makan aku nampak ayah dgn besannya (bapak mertua adik aku). Aku salah nampak ke? Kan diorang semua kat PD. Besok baru balik. Tiba2 aku nampak Pak Anjang satu family – bertambah confused. Aku pandang andy kat sebelah - dia senyum simpul. Terus aku jerit "Awak buat surprise!!!!" Terus dia ketawa.. Hafiz pun…

Masuk dewan makan, semua family aku je. Mak, ija, Man, keluarga Man dan keluarga Mak Anjang. Aku duduk kat tengah2 antara mereka. Sambil tu aku cuit mak aku. "Oooo.. buat surprise yer." Mak ketawa.. Tapi ruang yg terlalu luas, meja yg disusun terlalu panjang. Ada lagi yg belum sampai? Aku cari andy – tak ada. Tiba2 ija tanya mak "Tetamu utama tunggu kat mana?" Tetamu utama? Siapa tetamu utama? Mak cuma cakap. "Diorang dah sampai. Tunggu masa yg sesuai." Tiba2 andy masuk. Dia cakap, "Sayang, kawan2 sy dah sampai." Kawan? Aku bangun. Mata masih dekat pintu masuk. Tiba2 bila pintu masuk terbuka aku nampak Kak Lah, Mak & abah mertua aku, abg din, kak noi, abg man…. Semuaaaa.. seluruh family Andy. Tak ada satu pun yang tertinggal – termasuk la si kecik yg baru lahir – Najhan. Ruang makan riuh sekejap bila family kedua aku ni menjerit serentak "Surprise!!!" Aku rasa mcm nak pengsan dgn kejutan ni. Nak pengsan sbb terlampau terharu. Aku peluk mak. Aku cium tangan abah, abg2 iparku, kakak ipar ngan biras2ku. Sempat lagi abg Din nyakat "ko terkejut tak?" Tak mampu bersuara – aku angguk2 je.

Ayah panggil aku sekejap. Dia minta aku bagi ucapan – sedikit sebanyak dia terangkan tujuan Majlis malam ni. Bila semua dah duduk di kerusi masing2, ayah bagi isyarat untuk mulakan ucapan. Lebih kurang camni la ucapan aku. Pertama sekali secara jujurnya, sy sangat2 terkejut dengan majlis ni. Majlis ni telah dirancang diluar pengetahuan sy. Sampai skang pun sy masih dalam keadaan terkejut. Tapi seperti yang difahamkan oleh ayah sy sebentar tadi, majlis ini adalah satu majlis bacaan doa selamat bersempena meraikan hari jadi sy yg ke-25, bersempena kenaikan pangkat sy, bersempena adik pmpn sy yg tamat belajar dan juga kerana dia sedang mengandung 4 bulan sekarang ni. Syukur Alhamdulillah. Jadi bagi meneruskan majlis, sy menjemput bapa mertua sy untuk membacakan doa selamat.

Ayah mertua aku pun bagi la sikit ucapan mukadimah – seterusnya membacakan doa selamat. Kemudian majlis makan buffet sampai pengsan pun bermula. Memang besh – menu yang paling besh ialah udang galah goreng tepung. Sedapnya. Lepas semua dah tersandar kekenyangan – waiter menghantar sebiji kek kepada aku – dengan lilin 3 biji yg melambangkan 25 tahun. Maka bergemalah lagu "Allah selamatkan kamu" – kamu tu aku le.

Bila tiba time nak balik. Kami (aku dan family mertua) berpeluk2an sekali lagi. Tiba2 abg man aku start hulur sampul. Aku menolak. Aku kata aku dh besar, tak payah bagi duit. Malu! Tp abg man ugut nak tumbuk aku kalau tak ambik. Akhirnya aku ambik gak. Malu tapi sonok gak. Lepas tu semua pun hulur – termasuk la mak dgn abah mertua aku. Alahai.. malunya. Kalah hari raya. Klu raya, aku yg kena hulur angpau. Tp hari ni aku yg dpt angpau. Syoknya – kalau la hari2 mcm ni. Tak terjangkau akal aku, akan melalui hari ini sebahagia ini. Seluruh keluarga terdekat berkumpul – tak ada yg tertinggal – ayah dan besan2nya. Termasuk Pak Anjang sekeluarga (sebab Hafiz tgh dilamun cinta ngan anak dara Pak Anjang yg manis). Kerana terlampau gembira, aku tak leh tido malam tu (mungkin terlebih tido siang tadi). Jadi malamnya aku, andy, bapak mertua adik aku dan adik ipar adik adik aku (kira ipar aku punya adik la) pergi memancing kat Tasik Shah Alam sampai kul 5 pagi….

Itulah kisah ku dan sambutan advance birthday ku yang sebenarnya jatuh pada 21/3. Moga2 Allah mengekalkan ikatan kekeluargaan kami. InsyaAllah.

Wednesday, January 31, 2007

Nostalgia - Yang Baru, Yang Lama.


Ofis baru yang cantik, Ofis lama yang bernostalgia,
Ofis baru yang dekat di mata jauh di hati,
Ofis lama yang jauh di mata dekat dihati,
Terlalu banyak kenangan yang aku tinggalkan.
Meninggalkan tak bererti melupakan..
Telah kutinggalkan hati dan perasaan..
Aku datang ke sini kosong.
Amat payah untuk menerima sesuatu yang menyakitkan.
Amat sukar melupakan sesuatu yang kita senangi..
Aku sayangkan ia seperti aku sayangkan ‘dia’
Mungkin kerana setia, amat susah utk aku pergi.

Telah tiba masanya.
Setelah aku bulat dgn keputusan
Kenapa kini aku tidak pasti
Mampukah aku meninggalkan IA
Seperti aku meninggalkan kenangan ‘dia’
Dan nostalgia kami…

Thursday, January 18, 2007

Setiap kali aku menoleh ke belakang
Mencari-cari titik punca keretakan
Ku sedari tak wajar dipersalahkan
Dirimu yang kian ketandusan perasaan

Sesungguhnya yang tersilap diriku sendiri
Menaruh harapan padamu terlalu tinggi
Sangkaku orang memberi kita berbahasa
Tak terlintas susu disaji dibalas tuba

Setiap pengorbanan, setiap pemberian
Ku lakukan untukmu penuh ketulusan
Tiada yang diharap selain kejujuran
Bila diri dikhianati sungguh aku terkilan

Sememangnya bukan engkau bukan dia
Penilaianku dulu dikelabui mata
Namun ku temui hikmah di sebalik tragedi
Teman sejatiku hanyalah Dia yang abadi


Ketahuilah...
Aku menangis saat kau ketawa gembira....
terima kasih untuk torehan luka yang paling dalam...