Saturday, June 29, 2013

I love June 2013 - Pencuri HP dikenalpasti & Nazarku.

Pagi Isnin - keadaan makin teruk. Siapa sahaja yang menyebut mengenai HP aku pasti nangis. Ketika MD (MD baru yg juga my bos and direct superior) masuk, dalam kedaan takut2 aku berjumpa dengannya dan memaklumkan mengenai HP aku yg sahih tidak ada lagi bersamaku.

Melihatkan keadaan aku dengan mata yang bengkak dan wajah yg sembap, MD aku berkata "What happen to u? HP tu kena curi bukan salah u. Kalau u jaga mcm mana pun HP tu kalau org dah aim nak ambik, sekelip mata u leka pun dia boleh ambil. You are not suppose to cry. U r very strong woman. Lagipun HP tu  kita insured, kita boleh beli baru. Yang penting u kena tenang." Sesungguhnya aku langsung tak menyangka itu jawapan bos aku. Aku fikir aku akan dimarah kerana cuai dan lalai. Langsung aku menangis sebaik mendengar dia kata mcm tu. Again, my bos tepuk dahi "There u cry again....." katanya.

Aku ke balai polis... tujuan membuat laporan untuk claim insuran bagi hp tu. Dari balai polis Bangi aku berjumpa dengan Sarjan Hashim di Balai Kajang.  Balkhis, Elly dan Norizan ke rumah jurumekap untuk bertanyakan hal HP aku. Seperti dalam perbualan HP dia bersumpah tak ambik HP milik aku. Lalu mereka minta dia keluarkan 3 beg yang digunakan untuk mekap kami, malangnya dia hanya keluarkan 2 beg, beg yang terakhir tidak ditunjukkan. Alasannnya - "saya dah kemas beg tu".

Di Balai Polis.
"Siapa di antara mereka yang awak suspek?"
"Jurumekap," jawabku.
"Kenapa?"
"Sebab saya tak kenal dia. Tapi saya kenal 6 orang tu, Mereka kawan2 saya, satu ofis dengan saya. Dowang tau HP tu kompeni punya. Lagipun kawan2 saya yang 6 tu saya dah uji kebolehpercayaan dowang. Saya yakin bukan diorang."
Sarjan Hashim: Jangan yakin sgt, kadang2 mereka dengki dengan awak. Awak tak tahu.
Aku diam...
Sarjan Hashim: Bagi saya no hp dan alamat rumah jurumekap awak.
Lalu aku hubungi Balkhis. Dia mendapatkan alamat dan no hp jurumekap....
Sarjan kemudian menghubungi jurumekap dan mereka berbual sela
ma hampir setengah jam.
Kemudian Sarjan Hashim berkata, "Tunggu sampai pukul 6, kalau dia tak pulangkan HP awak, saya akan tangkap dia untuk disoal siasat malam ni."
"Dia mengaku ke Encik?"
"Tak, tapi saya rasa mmg dia. Kalau betul dia ambil dia akan pulangkan sebelum pukul 6. Awak tunggu je."
Aku pulang dengan hati separuh yakin. Dan tepat pukul 5 dia menghubungi salah seorang dari kami untuk pulang HP. Sambil bersujud, memohon maaf dan memberikan alasan yang entah apa-apa dia minta aku gugurkan laporan polis tersebut. Dan seperti yang aku janjikan padanya, aku tarik balik laporan polis tersebut dengan harapan dia belajar dari kesilapannya. Seperti juga aku belajar dari kesilapan aku.

Esoknya... aku diberikan Iphone5 bagi menggantikan IPHONE4S aku. Walaupun HP telah dikembalikan sebelum iphone5 tersebut di beli, tp bos masih insist untuk memberikan aku iphone5. Mungkin di atas kejayaan dinner atau mungkin juga kerana kenaikan pangkat aku. Ya, aku telah di promote sebagai "Senior Executive." Kalau dalam hirarki organisasi - aku di tangga ketiga kini. Berkongsi tempat dengan 2 lagi Senior Exec yang tak kurang pengalaman dari QC dan Marketing. Alhamdulillah.

Dan dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang..... aku tunaikan nazarku....
Aku berhijrah... Aku berhijab..
Dalam menuju kesempurnaan menjadi kekasihMu yang sejati...
Moga kau sentaiasa Iklaskan hati, tetapkan nawaituku...
Aku telah menemui cinta...
Cinta yang hanya Kau dan aku mengetahuinya...
Terima kasih... khasnya kepada mereka yang tak pernah jemu memimpin aku untuk berubah.



I Love June 2013 - ATRYZ's 23rd Annual Dinner & HP Hilang.

Akhirnya, event yang ditunggu-tunggu sekian lama. Tahun ni seperti juga tahun sebelumnya aku diberi mandat menjadi event manager dan juga host untuk majlis malam tersebut. Bezanya kalau tahun lepas aku ber"partner"kan Abg Jamal, tahun ni aku ber"partner"kan James. Memandangkan James masih dan baru dan tidak mengenali ramai pekerja dan selok belok majlis, maka pada malam tu kami menghostkan dalam keadaan kurang preparation dan kurang "chemistry".

Mungkin pada tahun depan keadaan akan jadi lebih baik, sbnrnya tahun depan aku dh tak larat nak jadi host mahupun event manager. Mahu duduk di meja VIP (bukan VVIP) sahaja.

Lebih dahsyat lagi dinner yang sepatutnya bermula jam 6 petang tergendala gara2 aku yang terlambat turun. Terpaksa stayback di office untuk AGM meeting hingga pukul 4.30, tergesa-gesa balik ke hotel, mandi, menunggu giliran untuk dimekap.... memang kelam kabut. Azman call, aku yg ketika itu sedang dimekap menyuruh Balkhis mengeluarkan hp dari dalam handbag, seketika aku menitip pesanan kepada Azman melalui Balkhis dan akhirnya Balkhis meletakkan HP aku di atas katil di belakang aku. Sebaik selesai dimekapkan aku tergesa-gesa turun ke Ballroom. Menyedari HP aku tertinggal di atas katil, aku berniat patah balik setelah tiba di lift tetapi........... aku teringat, gaun aku takde poket. Aku takde evening bag pun, aku juga host majlis jadi buat apa aku bawa hp kemudian meletakkannya bersepah2? Lebih baik dia berada di dalam bilik, lebih selamat kerana bilik tu hanya diduduki oleh orang2 yg aku kenal dan mereka yang ada akses sahaja. Itulah yg ada pada fikiran aku. So... I just let it be there.

Turun lambat, ketibaan aku hampir seiring dengan VVIP, mujur committee sudah tahu tugas masing2. Masalahnya, Skrin projector belum dipasangkan - punca? - menunggu arahan aku di mana dan bila nak dipasangkan skrin kerana skrin bakal menutup dinding pentas. Masalah! Sebaik beri arahan kepada pekerja hotel, aku mencari meja teknikal. Laptop belum dipasangkan. Panik. Azman kelam kabut on laptop suddenly.... Updating!! 5 minit! Tak boleh ignore, tak boleh cancel. Mulalah aku nak nangis. VVIP tertunggu2. Host tak bersuara lagi. Dan ketika aku hampir pengsan kerana panik Azman suruh aku menarik nafas panjang2 dan berzikir.. Mula2 nak marah juga.. tp aku buat juga apa yg dia suruh. Kembali tenang... then... Laptop function! Here we go!!

Ingat tak masa makan malam di Marriot Tuscany bersama Bos Jepun aku dulu. Dia request supaya dinner tahun ni aku kena buat sampai dia nangis dek kerana terharu. Tugas berat untuk aku tu sebenarnya. Tapi bagi yang mengenali aku, aku mmg sukakan cabaran yang macam ni. Challenging! So aku telah menghasilkan video klip yang pada aku agak tacing gitu.... Dalam video klip tu memaparkan gambar2 kandid 7 tahun dia bersama2 dengan ATRYZ Malaysia. Diselang-selikan dengan beberapa kumpulan pekerja mengucapkan Sayonara dan wishes untuk dia. Ketika video itu dimainkan.... aku lihat dia bersusah payah menyembunyikan genangan airmata dengan ketawa yang dibuat-buat. Kemudian sebaik selepas selesai tayangan video klip, kesepuluh sepuluh dinner committee aku naik ke pentas untuk menyanyikan lagu Kiroro - Mirai dengan bantuan Azman sebagai pemain gitar utama. Hasilnya, satu dewan banjir dengan airmata malam tu. Itulah permulaan persembahan pada malam dinner tersebut.

Selebihnya aku merasakan bahawa dinner kali ini berjalan lancar cuma kalau dibandingkan tahun lepas, mereka lebih sukakan gandingan aku dan Abg Jamal. Mcm yg aku cakap, James masih baru, banyak lagi boleh digilap. Lgpun James mempunyai aura suara yang mmg mcm DJ radio. ekekeke..

Selesai majlis, bos Jepun datang menemui aku. "Diana, thank you everything. You really make me cry tonight," katanya. "So, am I succeed?" tanyaku. "Yes, of course. Proud of U". Leganya.... rasa lepas semua beban. Kemudian apabila semua telah pulang aku kembali naik ke bilik, mencari hp yang ditinggalkan. Tak ada. Habis aku selongkar seluruh bilik. Katil. Almari. Laci. Tak ada. Nak nangis tapi terlalu penat. Sudahnya aku terjelupuk di tepi katil. Berfikir sampai Andy datang. Kemudian aku terus tidur.

Esok pagi sblm check out jam 8 pagi tu aku tinggalkan pesanan ttg hp aku kepada kaunter. Mereka berjanji akan menyiasat perkara ini. Kemudian aku kembali ke pejabat. Menyiapkan payroll dalam keadaan separa tertekan kerana memikirkan hp Iphone 4s milik kompeni yang diberikan untuk kegunaan aku tu. Kerap juga aku menghubungi Balkhis kerana hanya dia perantara aku dengan 6 rakan sebilik petang semalam. (Nombor kawan2 semua dalam hp).

Esoknya keadaan aku jadi bertambah teruk. Menangis - menangis - menangis. Aku susah hati. Kena ganti satu hal, data dalam tu satu hal. CCTV dalam tu satu hal... Nangis lagi. Sempat lagi aku emelkan mengenai kehilangan hp tu kepada bos aku. Risau dia menghubungi aku. (Sekali mmg betul pun dia call aku banyak kali tp masuk voicemail).

Aku memeriksa dengan hotel, melalui rakaman CCTV dan log keluar masuk akses kad dalam bilik tiada apa yang mencurigakan. Housekeeping pun tak masuk bilik sepanjang kami tiada dalam bilik. Aku jadi bertambah buntu. Lalu malam itu aku melakukan solat hajat. Aku mohon ampun kerana kealpaan aku dan khilaf aku. Mungkin ini satu amaran Allah buat aku. Lalu aku sujud lama.... dalam genangan airmata yang tak henti2 aku berjanji lagi. Kali ini janji dengan sesungguh hati. Seandainya telefon aku dikembalikan..... aku akan............... (to be continued on the next post).




I Love June 2013 - A Story from Krabi

Ok. Admit saya terlambat update segalanya yg berlaku pada bulan June. June dah nak tamat riwayat pun, aku baru nak update apa yg berlaku pada minggu kedua di bulan Jun. It's ok.... I have to.... Inilah satu2nya diari yang aku ada. (Aku dah stop menulis diari buku, sbb end up nya aku akan bakar diari tu). This is the only medium that I can review back what had happen in my life bila aku dah tua2 takde kroje nanti.

Minggu kedua bulan Jun - aku ke Krabi bersama sepasang suami isteri yang agak close dengan kami. Khairil dan Niza. Seronoknya..... seronok sbb dapat menjelajah negara orang. Hampir keseluruhan pulau pelancongan dan Ibu Negara di Thailand telah aku jelajahi. Sebelum ni Songkhla, Bangkok, Pattaya, Phuket dan kali ini Krabi. Actually tujuan sebenar nak ke Koh Samui tetapi memandangkan perjalanan ke Koh Samui agak sukar, sbb airasia tak direct landing ke Koh Samui - hanya di Surat Thani dan kemudian kena naik bas dan feri ke Koh Samui... so kensel. Letih membayangkan aku dengan luggage bertukar2 jenis kenderaan.

Penerbangan yang sepatutnya jam 9 pagi diawalkan ke jam 8 pagi. Kami tiba di Lapangan Terbang Krabi sekitar jam 10 pagi waktu tempatan. Thailand lebih cepat sejam dari Malaysia. Sampai di sana.... terlampau awal untuk check-in hotel. Jadi sebelum ke Aonang di mana terletaknya pantai dan hotel kami, kami pusing2 satu Bandar Krabi dulu...

Bandar Krabi biasa je pada waktu siang. Takde apa yg menarik sgt pun. Cuma kalau malam Jumaat, Sabtu Ahad ada pasar besar di bandar Krabi. Siang2... yellek pocit.. Shopping complex pun bukanlah besar sgt. Mcm lebih kurang great wall je. ekekek.. tp harganya mahal! So lepas bosan2 tu terus kami menuju ke Aonang dengan menaiki teksi. Teksi sini Altis hokkay! Dalam perjalanan tu sempat gak le menyinggah kedai souvenir di perjalanan tp tak beli apa2 sbb dah tau mahal.

Akhirnya sampai le ke bandar Aonang. Kami check-in hotel dulu tetapi memandangkan bilik kami lum siap dikemaskan lagi kami pun tinggalkan luggage di reception. Kemudian kami sewa motor di kaunter hotel. 2 biji, sepasang sebiji motor... apalagi merempit la kami ke pekan Aonang. Ha!!! Ini baru happening. Sepanjang pantai Aonang dipenuhi dengan bazaar souvenir dan baju2. Sementara kaum wanita separa gila kerana menengok souvenir dan barang2 yg bleh dibeli, kaum lelaki plak sibuk mencari tour yang boleh membawa kami ke Phi Phi Island esok. Setelah menyopping ala kadar dan mendapat tour termurah pada perkiraan kami, kami pun pulang semula ke hotel. Sebelum tu sempat juga nyinggah makan di tepi jalan. Restoran halal kat sini memang senang giler carik. Malambak. Tak mcm kat Phuket.

Sampai je bilik. selepas jamak qasar aku pun bantai landing baik punya atas tilam, Andy lepak di beranda sambil meracun diri (isap rokok). Tak sampai sejam aku tido Andy dah jerit suh bangun. Suh bersiap nak ke Pekan Krabi untuk ke pasar malamnya. Kaco! Tapi shopping punya pasal, penat tak jadi hal. Kami pun menaiki motor ke Pekan Krabi dan sesungguhnya..... perjalanan itu sangat jauh, belok2, mengelirukan dan memenatkan. Namun berkat kesabaran sampai gak ke Pekan Krabi. Shopping lagi sampai pengsan. Dan perjalanan pulang ke Aonang lebih menyeksakan. Sesat lebih dari sejam. Pinggang sakit, bontot dah naik kematu duk atas kerusi motor. Azab tul. Kami tak balik ke hotel sebaliknya berhenti di Pekan Aonang - tujuan - Massage!!! Sedapnya..... ringan badan, hilang terus sakit2 duk membonceng lebih sejam tu. Yang lucunya, selepas hampir selesai sesi mengurut (sbnrnya lebih pada ramas meramas) barulah Andy sedar yang tukang urutnya bukan wanita tulen. Hahahahahahah.... padan muka!

Hari Ke-2
Esoknya pagi2 lagi sebuah tut tut sampai untuk menjemput kami tour ke Phi Phi Island. Sampai saja di tepi pantai kami di beri taklimat dan diserahkan seorang sekeping sticker untuk dilekatkan pada baju. Tour Guide kami seorang Mat Saleh, keseluruhan tour yang terdiri dari warga China, Korea, France, America, Singapore dan Malaysia menajdikan bot kami seramai 32 orang itu padat.

Cuaca kurang elok pagi itu. Laut bergelora dengan agak dahsyat sehingga bot besar kami seperti melayang2..Tempias air yang masuk membuat kami basah kuyup dalam bot berbumbung. Mujur masing2 memang dah siap dengan pakaian renang. Basah pun takpe. 5 pulau/ tempat untuk dijelajahi hari ini yang mana tempat pertama langsung tak boleh turun sebab ombak yang boleh membahayakan pengunjung. Honestly selepas menjelajahi kelima2 tempat aku boleh katakan, pulau2 ini sebenarnya hanya menang dari segi pemandangan. Yes, aku admit pemandangan mmg superb, bentuk2 gunung batu kapur, teluk, lembah, batu2an membuatkan pulau2 ni mmg cantik tetapi bagi mereka yang gila diving dan snorkelling mcm aku ni.... batu karang dan hidupan lautnya terlalu jauh ketinggalan sekiranya nak dibandingkan dengan khazanah laut Redang dan Tioman. Kalau banding dengan Sipadan agaknya, coroi! Batu karang simple, banyak yang mati, tidak cantik dan tidak bergerak2 dengan aktif. Ikan2nya boleh dikira je spesiesnya, semua hampir sama. Tak membuatkan aku teruja.... sebaliknya membuatkan aku terfikir... betapa cantiknya khazanah laut negara aku tetapi kenapa masih ramai warganegara asing ini di sini?? Oh, kerana Thailand mewah maksiat barangkali. Pelacuran halal di sini tp tak serancak seperti di Phuket. Tidak ada kelab penari2 bogel yang menari tiang di depan pub - mungkin sbb populasi Islam agak ramai. Atau mereka sama seperti aku... pertama kali datang untuk melihat sendiri apa yang menariknya tempat yang disebut2 orang ini.

Petang baru kami tiba semula ke hotel, dari berlengas2 dengan air masin kami terjum pula swimming pool untuk mandi air klorin. hehehehe.... Kemudian balik ke bilik untuk berehat. Malamnya kami menaiki shuttle hotel ke Pekan Aonang semula. Last minute shopping - kerana penerbangan pulang adalah esok pagi.

Malam tu ketika Andy sedang berurut aku pulak sibuk ke salun membuat tocang afrika. Terkejut kawan tu tgk rambut aku sebaik habis urut. "Macam punk la plak," katanya. Lantak... dah lama teringin nak buat, dapat buat sekali jadi la. Selesai udah perjalanan kami ke pekan Aonang dan pulang semula menaiki teksi cekik darah ke bilik hotel. Esoknya jam 6 pagi teksi mula2 yg menhantar kami telah menunggu untuk menghantar kami ke airport. Selamat tinggal Krabi. Mungkin tak datang lagi.
:)









Thursday, June 06, 2013

I Love June 2013 - Kelong Paradise Waterfront.

I love June 2013 - Permulaan bagi Jun 2013, 1&2hb kami dah plan awal2 ke Kelong Paradise Waterfront. Yang pergi:-
1- Prod Manager - Azman
2- Store Exec - Abg Jamal
3-Tech - Hairul
4- Store - Azmi
5- Supervisor - Kak Ina, Hubby & Anak
6- HR - Aku & Balkhis

Budget:
Price Per Head: RM188 (bot & 5 kali makan)
Room Price: RM350.00
Umpan Udang Hidup : RM140 / 100 ekor.
Campur minyak, toll dan sebagainya = RM350.00 per person.


Sebenarnya pukul 4 pagi dah terbangun tido gara2 colleague yg gila mancing ni pagi2 dah sms suh bangun takut terlambat bertolak. Tensi!!!!!!!!!!! Bertolak dari rumah jam 5.15 pagi, sampai rumah Azman jam 5.30 pagi. Pindahkan barang2 ke kereta Azman, my lovely blackpinky harus tinggal di rumah Azman. Then terus bertolak ke ATRYZ di mana Balkhis and the other 6 adults and 1 child sedang menunggu. Sebelum bertolak ke Sabak Bernam kami menunaikan solat Subuh di surau ATRYZ dulu. Then bermulalah perjalanan kami.

3 biji kereta, Family Kak Ina, Kereta Azman dan kereta Abg Jamal. Entah kenapa kami bagi Abg Jamal yg lead, penyudahnya dia ambil jalan paling jauh yang boleh sampai ke Sabak Bernam. 2x tensi!!! Orang veteran mmg mcm ni - sabo je la.  Berhenti di RnR Dengkil, pekena Nasi Lemak dan Kopi, marbeles! Terus ke Sabak Bernam.

Tiba di Bagan Nakhoda Omar (BNO) tak tahu arah, Aku pun on le GPS Waze tu... Ikut petunjuk dia entah mana2 ceruk di bawaknya... last2 patah balik pasal terlepas simpang. Heheheh... Sampai kat sana je bot dah sedia menunggu. 2 org je yg lepas naik jadi kami bagi la Kak Ina ngan anak perempuannya lepas dulu. Kemudian, bot datang balik ambik kami berenam. Perjalanan dari jeti ke kelong mengambil masa kira2 20 minit, kalau cuaca tak berapa bagus mungkin lebih lewat lagi sbb bot akan slow untuk menongkah arus. Sampai je kat Kelong tu, aku excited nak masuk bilik dulu.... pasal nak qada' tidur, maklumlah bangun kul 4 pagi tapi malangnya.......

1- Bilik yg berharga RM350 tu indah khabar dari rupa, masuk2 je pintu masuk tak boleh tutup - sbb allignment pintu dah lari. Jadi frame tu tak ngam la ngam pintu, maka pintu tak dapat ditutup rapat.

2- Takde elektrik. Gen Set hanya di on dari jam 7 malam sampai 7 pagi sahaja. Sepanjang siang tidak ada langsung bekalan elektrik, bukan kata aircond, kipas pun takde. Duduk dalam bilik di siang hari ibarat duduk dalam bilik sauna. My hp yg kehabisan bateri gara2 menggunakan waze sepanjang pagi pun tak dpt nak di cas.

3- Balkhis yang nak memerut dalam toilet dikejutkan dengan ketiadaan air pada awalnya, nasib baik kami dibekalkan dengan tong air setinggi serendah Balkhis, jadi dapatlah digunakan kala terdesak.

4- Takde tuala, dan aku dengan bijaknya tak bawak tuala sebab konfiden yg bilik RM350 mesti provide towel yer tak?

Dengan banyak2 komplen keluar dari mulut aku, Azman pun kata, pemancing tak expect datang sini untuk cuti2 malaysia, duk dalam aircond sambil baca novel. So dia minta aku expect low, terima je apa yg ada. Aku pun ok je la.... jadi akhirnya aku tak tido.... memancing dalam keadaan agak mengantuk dan sesekali bersemangat bila mata kail disambar ikan.

Makan tghari, minum petang, makan malam dan supper disediakan oleh pihak kelong. Aku puji makan malam yg dia hidangkan pada kami. Ikan gelama fresh digoreng garing!! Manisss!!! Pastu siakap masak 3 rasa, sup tulang... perghh... mmg terbaik. Tu pasal lepas makan tu aku cuma leh bertahan sampai ke jam 11.20 malam je, pastu aku menjajau masuk bilik dah. Kebetulan aircond pun dah berfungsi, apa lagi.... gedebum... dalam selimut dan katil yang empuk... ahhhhhhh...

Esoknya, terbangun lewat. Terlepas subuh, lalu bertekak ngan Man sbb tak kejutkan kami. Selepas b/fast kami pun sambung mancing sikit2.... sambil2 tu aku cuba mencongak2 berapa banyak ikan yang aku sorang je dah pancing. Kira-kira 30 ekor gak dan paling kelakar, semuanya gelama. Ekekeke... Suami kak ina cakap, "Habis semua gelama jantan pi kat dia sorang je!" Man kata, "Mulai arini aku panggil ko Ms Gelama la... macam glamour bunyinya kan?" Nyampah. Abaikan Diana, mereka semua cemburu dan dengki kat ko. heheheheh... Maklumlah ko berjaya menaikkan ikan paling banyak berbanding pemancing yg kengkunun profesional tu. ekekkekeke...

Dalam pukul 10 pagi kami menaiki bot semula ke jeti BNO. Sementara menunggu kesemua team kami sampai - 3 trip bot, sempat kami pekena kerang bakar dan mee udang yang terkenal kat gerai berhampiran jeti tu. Sebelum balik ke rumah kami, sempat la singgah di perkampungan nelayan dan memborong sotong, udang dan ketam kemudian singgah di gerai kerepek terbesar kat dalam perjalanan tu. Kesimpulannya, walaupun letih tapi pengalaman tu berbaloi dan sangat menyeronokkan.