Sunday, October 02, 2011

Hebatnya Doa Seorang IBU.

Aku menaip entry kali ni melalui galaxy tab. Sangat leceh tp kerana eagerly to share a story yang aku tahan dari malam tadi.. aku x sabar nk tunggu smpi rumah. I know I will crying while typing thiz, krn itu aku elakkan taip ni ketika di rumah mak.

BAgi mereka yg dh tau mengenai hasil ujian kesihatan aku RAbu lepas, pastinya telah maklum mengenai keajaiban yang berlaku kepadaku. Ujian menunjukkan hati aku telah kembali ke paras bacaan normal dan hati telah bertindak blas dengan baik, tanpa sebarang masalah. Malah doktor sendiri sukar menghuraikan kejadian ini. Terlalu banyak ramalan yang diketengahkan. Katanya mungkin faktor aku kerap bersenam. Mungkin juga faktor aku menjauhi asap rokok - ternyata ini tidak benar kerna encik asben tak pernah berhenti dari hisap rokok atau menjauhi aku ketika menghisap rokok, termasuk le kawannya. Sangat kejam kan. Katanya juga mungkin faktor aku berhenti mengambil ubat kurus. Walaupin agak sukar dijelaskan, kern keseluruhan bacaan yg melibatkan liver berada di paras normal. MAlah kata my sis, kejaiban seperti ini jarang berlaku, seolah2 sebelum ini aku telah diberikan keputusan ujian org lain. Lalu aku mula percaya pada semua dakwaan dan telahan tersebut. Hakikatnya aku terlupa ttg sesuatu...

Aku terlupa ttg airmata seorang ibu yg menitis di atas tikar sembahyang menyeru2 nama anaknya, memohon kepada Allah agar hati anaknya pulih seperti sediakala. Aku terlupa keajaiban doa seorang ibu yg bangun tiap malam bertahajjud selama berbulan semnjak mengetahui penderitaan anaknya. Aku terlupa mentafsir nada suaranya memanjat kesyukuran berkali-kali dengan suara yang syahdu dan hiba saat aku memberitahu keputusan ujian tersebut. Betapa teruknya seorang aku, tidak langsung terfikir bahawa segalanya ini adalah dari doa seorang ibu yg melahirkan dan membesarkan aku. teruknya aku.

DAn tatkala aku mendengar tangisannya di pagi sunyi, bertahajjud mengucapkan syukur kerana doanya diperkenan, aku menangis kerana kealpaanku. YA ALLAH. Betapa kudusnya dia, di saat kaki masih retak, cuma bersembahyang duduk kerana tak mampu untuk duduk bersimpuh mahupun duduk diantara 2 sujud, dia masih bangun setiap malam hanya untuk mendoakan kesejahteraan anaknya. Aku kalah. Aku mmg takkan mampu menjadi seorang ibu sehebat ibuku. Aku tidak ralat andai tidak berpeluang langsung bergelar seorang ibu kerana dalam hidup ini aku telah dianugerahkan hadiah yang tidak ternilai olehMu. IBuku. IBuku yang paling aku sayangi.

GLaxy tab telah basah dgn airmata saat ini. Mak, along minta maaf sbb tk mampu nak katakan ni di depan mak tadi. Along takut along nangis, tp mak, sbnrnya along nak ucap terima kasih yang tak terhingga pada mak kerana pengorbanan mak yang tak pernah berhenti, walaupun along kini bukan lagi di bawah tanggunjawab mak. Along sayangkan mak. sangat-sangat. Along tau mak tentu merasakannya masa along cium mak tadi. Cuma along tk mampu nak luahkannya tadi. Along harap mak faham.

8 comments:

kakcik said...

Kakcik benar2 menangis membaca catatan ini...

The Ugly Mother said...

Sesungguhnya kepada Allah kita sembah dan kepada Dia jugalah kita memohon segala pertolongan. Alhamdulillah, doa ibu Vic diperkenankan olehNya.

@cu SaYaNg said...

acu nangis...speechless

MamaHanim said...

Alhamdulillah Vic, ternyata Allah itu Maha segala-galanya :) (hugs for you)

azieazah said...

Dia faham. Dia tahu. Dia akan mengerti.

-inay- said...

sdey n sweet

siti murni said...

seriously...i pun menitis air mata sama tatkala membaca entry ni..

begitulah doa seorang ibu kan..thanks vic..entry ni benar2 mengingatkan..

anyway..alhamdulillah..it's getting better for you n family..

and sorry that i missed the news..ada terbaca kat fb tapi tak berani nak tanya in detail.

akuzle said...

ok... tahan air mata.. nk mencontohi sikap ibu mithali ini.. Vic beruntung ader beliau...