Saturday, January 31, 2009

Lelongan Untuk Gaza di Amcorp Mall

Hari ni aku sempat meninjau ke Amcorp Mall untuk melihat dengan mata sendiri usaha-usaha artis Malaysia untuk membantu rakyat Palestin di Gaza. Sambutan yang luar biasa sekali pada aku. Baju-baju artis kesayangan sanggup dibeli dengan harga ribuan ringgit malah baju milik biduanita Malaysia, Siti Nurhaliza dibeli dengan harga puluhan ribu ringgit oleh salah seorang peminatnya. Happening habis beb..! Antara artis-artis yang sempat aku bertentang mata ialah kumpulan KRU, Faizal Ismail, Jaclyn Victor, Anita Sarawak, Chef Wan, Diddy, Aizat, Akma, Tini (Hot FM), Siti Saerah dan ramai lagi....

Ok la... untuk tak menghampakan kowang yang tak dapat pergi... aku attached skali beberapa keping gambar kat bawah ni untuk kowang tengok2 sambil telan liur dan kutuk2 (pasal jeles kt aku).

Amacam? Ada rupa bakal pengganti Erra Fazira tak? Hahahahaahaha... Aku dan Yusry KRU. Memang Cocok!!!!!

Bersama Sharifah Amani dan Sharifah Aleeya. Both of them pretty like barbie dolls.


Akma AF3

Wednesday, January 28, 2009

Enchanting Terengganu

Ahad; 25 Jan 2009
Sampai di Kerteh pada pukul 3 pagi. Ngantuknya. Tapi sempat sembang sblm tertido sampai kul 7 pagi. Hari pertama sentiasa hujan sampai la petang. Petang bila hujan berhenti kami ke tepi laut - main layang2. Pengalaman pertama aku menaikkan layang-layang. Seronoknya. Tak sangka plak aku berbakat 'terendam' bermain layang-layang sebabnya layang2 aku naik paling tinggi. Hahahahah





Pasar Payang, Kuala Terengganu.

Esoknya seawal pukul 9 pagi kami bertolak ke Kuala Terengganu. Destinasi pertama ialah Pasar Payang berhampiran dengan jeti ke Pulau Redang di Kuala Terangganu. Rasanya beberapa bulan yang lepas masa aku dan family aku singgah di pasar ni sebelum ke Pulau Redang, keadaan tak le se"happening" ni. Tapi kali ni Pasar Payang dan berubah wajah. Sungguh happening. Berhampiran dengan Pasar Payang telah dibuka Bazaar Warisan yang menempatkan peniaga2 batik, songket, keropok malah food court pun ada. Di hadapan pasar payang pula terdapat peniaga2 yang menjual batu kristal, kerongsang, topi, jam tangan... wah... macam uptown Damansara! Seronok betul. Aku dan mak mertua aku rambang mata memilih kerongsang menarik. Andy plak sempat membeli kapak untuk dihadiahkan kepada ayah aku. Berabih fulus gak la kami di sini tapi takpe... janji puas hati.

Taman Tamadun Islam, Terangganu

Dari Pasar Payang kami terus ke Taman Tamadun Islam. Di sini telah didirikan 21 buah replika masjid yang popular di dunia seperti masjid Nabawi, Masjidil Haram, Taj Mahal, Masjid Negara dan masjid-masjid dari negara Cina, India dan sebegainya. Bila melihat masjid-masjid ni aku kagum dengan pemberi idea dan tangan-tangan yang telah merealisasikan Taman Tamadun Islam ni. Aku yakin untuk meniru senibina masjid dari pelbagai negara ni tentunya memerlukan kesabaran, ketekunan dan ketelitian yang amat tinggi. Apa pun apabila memandang replika masjidil Haram dan masjid Nabawi, membuat hati aku tersentuh hiba. Teringat kenangan semasa mengerjakan umrah. Rindu... Bergenang airmata aku.
Masjid Kristal

Inilah tujuan utama mak aku beriya2 nak ke Terangganu. Nak melihat dengan mata kepala sendiri keindahan masjid Kristal. Memang cantik dan menakjubkan. Punya la ramainya pengunjung di sini. Kebanyakannya bersama rombongan bas. Tak kurang 20 buah bas yang aku nampak. Memang ramai yang ingin menyaksikan sendiri masjid Kristal ni. Ada juga pengunjung bukan Islam yang datang namun mereka diwajibkan untuk menutup aurat sebelum masuk ke dalam perkarangan masjid. Hampir keseluruhan bangunan diliputi oleh cermin2 (mungkin juga kristal). Yang menarik, cahaya matahari tak dapat menembusi cermin-cermin ini. Walaupun berdindingkan cermin dan kristal, masjid ini sangat sejuk walaupun di luarnya panas terik membahang. Hajat di hati nak buat sembahyang sunat Tahiyatul Masjid dan Zuhur tapi melihatkan berduyun2 muslimah beratur nak mengambil wudhu' aku dan mertua memutuskan untuk sembahyang di masjid lain aje. Walaubagaimanapun kami berpuas hati dapat menyaksikan keindahan Masjid Kristal ni. Tercetus rasa bangga sebagai umat Islam. Tentu rakyat Terangganu sendiri berbangga dengan keindahan Masjid ni..



Noor Arfa Batik Art Centre.

Perjalanan balik ke Kerteh kami singgah di Noor Arfa Batik Art Centre. Di sini terdapat ruang niaga Noor Arfa batik yang besar dan luas. Kalau kowang nak tau, Noor Arfa batik ialah batik yang paling terkenal di Terengganu. Kini sedang membuka empayar yang luas di seluruh Malaysia. Di bahagian bawahnya pula terdapat aktiviti melukis batik. Ada juga aktiviti lain seperti menempa kristal dan kaca. Aku mengambil kesempatan dengan membeli sehelai kaftan yang dilukis dengan tangan. Turut membeli 2 helai batik lepas. Satu kaler pink dan satu kaler purple. Pink 4 me.. purple for my laling. Kenangan dari Noor Arfa Batik, Terengganu.

Mesra Mall, Kerteh

Malam tu lepas menjamu selera masakan Thai di kedai Tomyam, kami ke Mesra Mall yang terletak 2km dari rumah abang ipar aku. Wah... sape kata Kerteh bandar mati? Apa yang takde di Mesra Mall? Semuanya ada. Starbucks, Secret Recipe, Famous Amos, Big Apple, TOY R US, Popular malah CARLO RINO pun ada di sini. Wah.. kalau ada semua benda ni nampaknya aku tentu boleh hidup di Kerteh. Nasib baik aku dah ban produk Amerika dan Israel. So... jeling je la starbucks tu walaupun ada rasa nak beli. Boikot!!!!!!

Keropok Lekor dan Satar

Esoknya masa perjalanan pulang ke KL kami singgah di Kemaman. Di sini kami tak melepaskan peluang menjamu keropok lekor dan juga satar. Ronda seluruh Malaysia termasuk Sabah Sarawak, korang takkan dapat rasa keropok lekor sesedap ni bumi Terengganu. The worst keropok Lekor terengganu is still the best if compare to outside Keropok Lekor or Satar. Sempat juga kami membungkus beberapa keropok basah dan kering untuk di bawa balik. Mak mertua aku pun banyak membeli untuk diberi kepada besannya iaitu mak aku. Kesimpulannya... Visit Terengganu kali ni sangat menyeronokkan. Terasa impian aku untuk bercuti terbalas sudah dengan percutian yang sgt indah ini. Kalau anda sibuk nak berhabis duit bercuti ke luar negara, lupakanlah hajat tu kalau dalam Malaysia sendiri pun belum habis jelajah. Bumi Malaysia masih banyak yang menarik untuk dilawati. Salah satunya negeri Terangganu ni sendiri.. Enchanting Terengganu.

Saturday, January 24, 2009

Filem Maut - Bade Haji Azmi

Dah lama aku pasang niat nak tengok citer ni. Dari sehari ke sehari aku suarakan hajat nak tgk MAUT yang aku yakin besh maut dari sinopsis yang aku baca dan juga thriller di kaca tv. Jadi Jumaat malam sabtu hajat aku ditunaikan. Walaupun terpaksa membayar RM20 untuk 2 keping tiket, aku tidak ralit sebab aku yakin penangan cerita ini pasti berbaloi dengan harga RM20 tu. Ini terbukti dengan karya terdahulu Bade seperti KL Menjerit dan sequelnya - walaupun bukan dalam genre filem kegemaranku tapi aku masih menarik nafas puas hati dengan garapan filemnya.

Malangnya mungkin aku yang meletak harapan terlalu tinggi ataupun cerita ini yang sebenarnya indah khabar dari rupa. Tak dinafikan ia cukup mampat dengan nilai moral dan pengajaran. Mesej yang terkandung dalam filem ini cukup sarat dan mampu menimbulkan keinsafan hatta sekadar sedikit rasa takut akan mati. Namun ia tak mampu untuk menyembunyikan beberapa kepincangan yang jelas ketara dalam filem ini. Aku yakin ia turut disedari oleh penonton2 lain kerana terdengar suara bisik, ketawa kecil dan keluhan di dalam panggung tatkala tiba babak-babak yang dirasakan kurang UMPHH nya... Contohnya antara petikan filem itu yang masih ku ingat:-

1- Ketika Azam (lakonan Rezza) membacakan no telefonnya. Dengan intonasi suara mendatar yang tak kena dengan ekspresi mukanya, dia membacakan no telefonnya tanpa henti - takde gap hatta beberapa saat. Pernah ke anda memberikan no telefon kepada seseorang dengan bercakap sekali nafas seperti ini, "Sekiranya anda berdua ada apa-apa maklumat tentang Fadilla hubungilah saya di kosong satu dua tiga empat lima enam tujuh lapan... bla bla..." ketika ini Danny laju2 keluarkan hp dan tekan nombor yang disebutkan. Kat mana terletaknya realistik cerita ni?

2- Fadilla dah 2 hari hilang - bermakna 2 hari telah mati. Ditemui di kubur Kristian dan Liyana Jasmay mengesannya kerana terdapat bau mayat. Tetapi esoknya jenazah Fadila masih boleh diletakkan ditengah2 rumah, dikafankan dengan wajah terbuka, tanpa secalit luka dan mayat kelihatan masih segar seolah-olah baru sahaja meninggal. Jadi bau busuk di kubur Kristian yang dihidu Liyana Jasmay hilang ke mana? Mayat berusia 2 hari, mungkin dah hari ke-3, masih kelihatan segar?

3- Que Haidar menghembuskan nafas terakhir di hospital malam. Kemudian dinaikkan atas van jenazah pun lewat malam - absorber tertanggal - kakaknya terpaksa menelefon orang lain untuk membawa jenazah adiknya. Waktu bila disembahyangkan? Diletakkan di tengah rumah untuk dibacakan Yassin? Kenapa perlu dikebumikan pada malam yang sama walaupun pada hujan lebat? Sedangkan dia baru sahaja meninggal beberapa jam sebelum tu? Selogiknya mayat yang meninggal malam, biasanya dikebumikan keesokan pagi atau tengahari. Betul kan? Bukankah dari kejadian dia dibawa naik ke dalam van jenazah yang tertanggal absorber, dengan menunggu van lain, dengan disembahyangkan, dengan dibacakan yassin di dalam rumah (seharusnya ada, sebab Que dan kakaknya tinggal di kawasan kampung) memerlukan masa yang panjang????

Sebenarnya banyak lagi kepincangan yang terdapat dalam filem ni, namun aku mungkin bukan pengkritik filem professional mahupun bertauliah. Mungkin pendapat aku selayaknya dipandang sinis buat penggiat seni lain. Tapi untuk penonton yang kurang pengetahuan dalam bidang seni seperti aku nampak jelas kepincangan ni. Mcm mana dengan org2 seni yang seharusnya lebih teliti. Bukan begitu? Aku sebenarnya ingin benar menyokong dan mengangkat filem tempatan, namun apabila ia tidak menepati expectation, tentunya ada sedikit kecewa. Namun aku tetap ingin mengucapkan syabas buat Bade Haji Azmi kerana berjaya membuatkan penonton ditepuk seketika dan diingatkan ttg mati dan azab selepas mati.

Monday, January 19, 2009

Puisi Buat Gaza


Rakus letupan merentap nyawa
Tangisan si kecil tiada makna..
Darah si anak, airmata si tua..
Nyawa umpama tiada harga..
Rumah Allah dibinasa..
Tempat berlindung menjadi tanah derita..
Jatuh airmata, darah dan nyawa…
Di sini bukan lagi syurga mereka..

Assalamualaikum Palestin..
Assalamualaikum Gaza..
Assalamualaikum buat kaki-kaki kecilmu..
Assalamualaikum buat tangan-tangan ibumu..
Assalamualaikum buat para pejuang syahidmu..
Assalamualaikum buat kekasih-kekasih Allah…

Tangisanmu, meruntun hati kami..
Tiap percikan darahmu, meragut nurani kami..
Jeritan sayumu, tamparan keras buat kami..
Ratapan pilumu, mengundang syahdu jiwa kami…
Untuk kesakitan dahsyat yang kamu deritai..
Apalah sangat yang mampu kami kongsi..
Doa yang tak pernah putus..
Harapan yang tak pernah tandus..
Impian yang kudus…
Medan ini jangan kau jerlus..
Biar kalahmu di dunia tak tertebus..
Yang walang pasti kan terhapus..

Diana; 13.25pm; Monday; 19/01/2009

Malaysia…
Kita mungkin tak berdaya mengangkat senjata…
Kita mungkin tak cukup kuat untuk berperang..
Tapi yang salah harus kita tentang…
Marilah kita berganding bahu..
sama-samalah kita boikot barangan ISRAEL dan AMERIKA
ingatlah… setiap sen yang kita berikan mereka..
Adalah sumbangan untuk meragut nyawa saudara Islam kita..
Boikot ISRAEL!!
Boikot AMERIKA!!

Saturday, January 17, 2009

Al Fatihah buat kedua-dua sepupuku..

15 Jan 2009, pukul 8 malam aku dikejutkan dengan satu panggilan telefon yang membawa berita sedih bahawa 2 orang sepupuku telah menemui ajal dalam satu kemalangan ngeri yang berlaku di lebuhraya Jasin. Teringat kembali pertemuan terakhir kami ketika menghadiri majlis perkahwinan sepupuku, Rabbaniy (ada dalam posting yang lepas). Teringat juga anaknya yang comel dan gebu kini telah menjadi anak yatim dalam usia tidak sampai 3 tahun. Sedihnya..

Inilah gambar Siti Syaiha, suami dan anaknya, Erin ketika majlis perkahwinan sepupuku pada Disember 2008. Kali terakhir kami bertemu... Kurang dari 40 hari sebelum dia diberitakan meninggal dunia.

Bersama ini aku sertakan beberapa keratan akhbar tempatan yang melaporkan mengenai kemalangan ngeri yang menimpa kedua-dua sepupuku.


Berita Harian, 16 Jan 2009
MELAKA: Dua beradik perempuan dalam perjalanan untuk berniaga di pasar malam rentung selepas tersepit dalam van Perodua Rusa mereka yang terbalik sebelum terbakar dalam kemalangan di Kilometer 28, Lebuh Alor Gajah-Melaka Tengah-Jasin (AMJ), berhampiran persimpangan Merlimau-Jasin, dekat sini, petang semalam. Kejadian kira-kira jam 4.30 petang itu berlaku ketika Siti Syaiha Salleh, 24, dan adiknya, Nurul Balqis, 22, dikatakan dalam perjalanan dari rumah mereka di Parit Haji Baki, Jalan Abdul Rahman, Muar menuju ke pasar malam di Merlimau. Timbalan Ketua Polis Daerah Jasin, Asisten Superintendan Jasmani Othman, berkata mayat Siti Syaiha yang juga ibu kepada seorang anak ditemui di tempat duduk pemandu, manakala adiknya di kerusi penumpang depan dengan kedua-duanya masih memakai tali pinggang keledar.
Berita penuh sila klik di sini --> http://www.bharian.com.my/Friday/Nasional/20090115234043/Article/index_html

Utusan Malaysia, 16 Jan 2009
JASIN 15 Jan. – Dua beradik perempuan rentung selepas kenderaan yang mereka naiki terbabas dalam satu kemalangan jalan raya di Kilometer 28, Lebuh Raya Alor Gajah, Melaka (AMJ), dekat sini petang ini.
Kedua-dua mangsa yang rentung dikenali sebagai Siti Syaiha Salleh, 24, dan adiknya, Nurul Balqis, 22. Mereka berasal dari Parit Haji Baki, Jalan Abdul Rahman, Muar, Johor.
Siti Syaiha sudah berkahwin dan mempunyai seorang anak manakala adiknya pula masih bujang.
Berita penuh sila klik di sini --> http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2009&dt=0116&pub=Utusan_Malaysia&sec=Dalam_Negeri&pg=dn_16.htm

Bernama, Friday, 16th Jan 2009

JASIN, Jan 15 (Bernama) -- Two sisters met a fiery end when the van they were traveling in, burst into flames following an accident at 28km Alor Gajah-Melaka-Jasin Highway (AMJ) near Merlimau here today.


They were identified as Siti Syaiha Salleh, 24, and Nurul Balqis, 22, of Parit Haji Baki in Muar, Johor. Jasin police deputy chief ASP Jasmani Othman said the sisters failed to escape from the burning vehicle.

View full article click here --> http://malaysia.news.yahoo.com/bnm/20090115/tts-accident-burn-bm-993ba14.html

Sejurus diberitahu berita kemalangan ini kepada keluarganya, bapanya merangkap bapak saudara aku merangkap abang kepada mak aku mengalami kejutan yang amat sangat yang menyebabkan beliau tidak sedarkan diri. Parents aku bertolak ke Muar pada malam yang sama dan jenazah kedua-duanya di"release"kan oleh Hospital Jasin hanya pada pukul 11 pagi keesokan harinya. Kesedihan menyelubungi suasana rumah apabila melihat anaknya yang tak sampai 3 tahun melihat jenazah ibunya dikebumikan seolah-olah memahami keadaan sebenar. Lebih memilukan apabila seorang anggota polis memuat turunkan video klip kebakaran kereta tersebut kepada suaminya. Daripada suara yang dirakamkan, terdengar perbualan saksi yang mengatakan mereka mendengar suara wanita menjerit meminta tolong namun tak dapat berbuat apa-apa kerana kereta tersebut tiba-tiba meletup dan terbakar dengan cepat. Bermakna kedua-duanya masih hidup selepas kemalangan dan terbakar hidup-hidup. MasyaAllah. Pilu betul hati aku mendengarnya. Bayangkanlah perasaan suaminya ketika menonton rakaman itu. Lebih menyedihkan apabila keluar kata-kata dari suami, "takkan ada wanita lain sebaik isterinya, amat susah untuk dicari". Mudah-mudahan dengan lafaz tu menjadikan sepupuku tergolong di dalam wanita solehah dan ditempatkan di syurga. InsyaAllah. AL- FATIHAH....

Gambar sebelah menunjukkan Siti Syaiha bersama ibunya
(ibu saudara aku) bersama anak tunggalnya, Erin.
Moga rohnya dan adiknya, Nurul Balqis dicucuri rahmat.

Friday, January 09, 2009

My heart goes... hmmmmmm.....

Adakala kata-katanya mengguris hati
Geram bila aku merajuk dia buat tak reti
Bila ku tanya memanjang dia “busy”
Bila aku marah dia diam tak berbunyi
Kadang-kadang rasa nak cekik dia sampai mati
Tapi hanya bersama dia..
Hati aku bernyanyi… hmmmmmmmmmm….

Penat aku bercerita tapi dia melamun
Aku cerita pasal bawang dia ingat timun
Geram punya pasal aku tak angkat telefon
Kelam kabut dia bagi sms mintak ampun
Sejuk hati aku sesejuk embun..
Kerana hanya bersama dia..
Hati aku bernyanyi… hmmmmmmmmmm….

Dia memang keras kepala macam batu
Kadang-kadang dia sengaja buat-buat tak tahu
Walaupun dia tahu aku boleh naik hantu
Biasa kalau dia janji sure tersasar waktu
Tapi dia tak pernah lupa tarikh-tarikh tertentu..
Pasti dia akan sediakan sesuatu…
Dan itu membuatkan…
Hati aku bernyanyi…. Hmmmmmmmmm….

Biarpun dia yang mengundang airmata
Tangannya jugalah yang menyeka
Biarpun dia membawa kisah duka..
Bahunya jugalah yang mengusir nestapa..
Walau berapa lama yang ku perlu..
Tak pernah dia jemu menunggu..
And only he can makes..
My heart goes…. Hmmmmmmmmm…

Wednesday, January 07, 2009

Selamat Hari Jadi, Ayah..

7 Januari 2009 kini menjelang,
Tarikh kelahiran seorang lelaki,
Salam Ulangtahun ke60 buat ayah tersayang,
Moga dipanjangkan usia dan dilimpahkan rezeki.

Malam itu kami semua berpakat,
Turut teruja cucu sulungnya sendiri,
Sate Kajang Haji Shamuri menjadi tempat,
Santapan ayahanda yang paling digemari.

Tawa dan ceria memecah sunyi,
Ayahanda terharu kejutan diterima,
Kek dipotong lagu hari jadi dinyanyi,
Kami tersenyum memanjatkan doa.

Kami pulang dengan lapang hati,
Tak sabar menunggu kembali bersua,
Ayah.. takkan ku lupa jasa dan bakti,
Dikaulah ayah yang terbaik di dunia.

Friday, January 02, 2009

Salam 2009

Selamat Tahun baru 2009. Pastinya tahun yang lebih mencabar dari tahun 2008. Bukan sahaja dengan kegawatan ekonomi dunia yang akan menyelubungi langit 2009 sepanjang tahun malah bagi diri aku sendiri... tahun yang silih berganti memberi seribu makna dan perspektif. Moga aku diberikan kekuatan dalam menempuh segala kemelut hidup yang semakin mencabar dari tahun ke tahun.
Aku imbas balik posting tahun baru 2008 yang aku buat awal tahun lalu... rasanya mcm baru aje berlaku. Betapa aku gembira melangkah ke gerbang 2008 pada ketika - yang aku rasa bakal menjanjikan seribu kebahagiaan. Hakikatnya ia adalah satu perjalanan yang sangat panjang dan sukar. Dan aku mempelajari sesuatu dari perkara itu - jangan meletak harapan yang tinggi pada sesuatu yang belum pasti. Jangan anggap mudah sesuatu perkara. Oleh itu aku telah persiapkan emosi, mental dan fizikal untuk tahun 2009 ni. Tiada azam tertentu untuk tahun ni walaupun sekadar untuk menurunkan beberapa kilo berat badan (yang pastinya akan datang semula kilo2 tersebut kalau turun sekalipun). Aku cuma harap yang terbaik agar aku masih berpeluang menempuh sepanjang tahun 2009 ini dengan jayanya. Agar aku masih berpeluang menyambut 2010.
Terima kasih untuk mereka yang mewarnai lakaran 2008 ku dengan memori indah dan ceria. Moga tahun ini kalian tidak jemu untuk terus melakar kanvas 2009 ku. Segala kejayaan 2008 yang kita telah capai jadikan perangsang untuk menempuh 2009 - segala kegagalan pada 2008 kita lipatgandakan usaha untuk menebus kegagalan itu pada tahun ini.. SALAM 2009~!!